Alangkah indahnya jika coklat dan kesehatan jantung berjalan seiring. Namun, ada begitu banyak informasi akhir-akhir ini tentang manfaat cokelat bagi kesehatan sehingga wajar jika orang sedikit bingung.

Memang benar, jika orang hanya makan coklat murni, maka mungkin ada manfaatnya bagi kesehatan jantung. Masalahnya, kebanyakan orang makan cokelat olahan yang tidak sehat yang mengandung gula, sirup jagung, minyak terhidrogenasi, krim susu, belum lagi “penjahat” lain yang terkandung dalam beberapa isian lezat itu. Beberapa bahan tambahan ini dapat menyumbat arteri dan membuat kerusakan pada lingkar pinggang Anda dan menyebabkan obesitas.

Meskipun demikian, Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa cokelat tidak seburuk itu. Kandungan lemak dalam cokelat, yang terkandung dalam cokelat hitam kelas premium, terdiri dari asam oleat (lemak tak jenuh tunggal yang menyehatkan jantung yang juga ditemukan dalam minyak zaitun), asam stearat, dan asam palmitat dalam jumlah yang sama. Asam stearat dan palmitat adalah bentuk lemak jenuh – tidak terlalu baik. Lemak jenuh dikaitkan dengan peningkatan kolesterol LDL dan risiko penyakit jantung.

Penelitian menunjukkan bahwa asam stearat tampaknya memiliki efek netral pada kolesterol; tidak menaikkan atau menurunkan kadar kolesterol LDL. Sejauh ini bagus. Asam palmitat di sisi lain, memang mempengaruhi kadar kolesterol tetapi hanya terdiri dari sepertiga kalori lemak dalam coklat. Oleh karena itu, jika kita mendasarkan kebiasaan makan coklat kita pada penelitian terbaru, masalah lemak tidak terlalu mengkhawatirkan.

Waspadai coklat susu mungkin tidak begitu menyehatkan jantung

Seperti kebanyakan hal dalam hidup, ada sisi negatif dari cokelat. Ketika kita makan coklat susu atau coklat grade rendah, sebagian besar kandungan lemak total berasal dari lemak susu atau berbagai jenis lemak lain yang terkandung dalam coklat olahan dan isian, dan bukan dari coklat murni, yang berpengaruh buruk terhadap kadar kolesterol. Ini terutama benar dengan sepotong besar kue coklat!

Terlepas dari semua kabar baik tentang kakao tidak meningkatkan kolesterol LDL, bahkan cokelat hitam adalah makanan padat kalori, jadi meskipun kandungan lemaknya mungkin tidak mengundang penyakit jantung atau penyumbatan pembuluh darah, konsumsi rutinnya akan menambah banyak kalori ekstra. total harian seseorang. Faktanya, banyak batang coklat mencantumkan gula sebagai bahan nomor satu. Dan seperti yang kita semua tahu, banyak gula rafinasi putih tidak akan membantu Anda menjaga lingkar pinggang Anda tetap bagus dan ramping. Ingatlah bahwa obesitas adalah faktor risiko serius untuk mengembangkan penyakit jantung.

Mengenai kolesterol, penelitian baru dan belum dipublikasikan menunjukkan bahwa beberapa antioksidan yang terkandung dalam cokelat, khususnya cokelat hitam dan bubuk kakao, sebenarnya dapat meningkatkan kadar kolesterol “baik” (HDL) sebanyak 10 persen.

Dalam studi tersebut, orang-orang terpilih makan 22 gram bubuk kakao dan 16 gram cokelat hitam setiap hari. Hasilnya: Kolesterol “jahat” (LDL) mereka kurang rentan terhadap oksidasi, suatu proses yang biasanya menyebabkan penyumbatan arteri. Sementara banyak orang mengonsumsi vitamin dan antioksidan lain untuk membantu mencegah perkembangan plak, penelitian menunjukkan bahwa kakao dapat membantu.

Singkatnya, apakah cokelat dan kesehatan jantung berjalan beriringan masih menjadi topik terbuka, namun, dalam jumlah sedang itu tidak akan membahayakan jantung Anda, namun, perhatikan kalori tersebut. Yang terpenting, nikmatilah karena rasanya sangat enak!

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *