Ketika seseorang memulai bisnis, mereka biasanya memiliki banyak pertanyaan yang berkaitan dengan pengurangan biaya, serta jenis biaya yang dapat mereka klaim. Salah satu pertanyaan paling umum yang kami dengar terkait dengan penggunaan kendaraan pribadi mereka untuk perjalanan bisnis.

Ada beberapa cara untuk menangani kebutuhan kendaraan bisnis, Anda dapat menggunakan kendaraan pribadi, atau Anda dapat menyewa atau membeli kendaraan untuk penggunaan utama bisnis. Apa pun metode yang Anda pilih, mungkin ada implikasi pajak yang signifikan.

Penggunaan kendaraan pribadi Anda mungkin yang paling hemat biaya, karena Anda hanya membayar biaya perawatan, asuransi, dan pengoperasian satu kendaraan. Namun sisi negatifnya, jarak tempuh yang Anda keluarkan pada mobil dapat sangat mengurangi nilainya dalam waktu yang sangat singkat.

Jika Anda memilih untuk menggunakan kendaraan pribadi Anda untuk perjalanan bisnis, Anda dapat mengganti biaya sendiri untuk jumlah yang ‘wajar’ berdasarkan Undang-Undang Pajak Penghasilan. Agar memenuhi syarat untuk mengklaim penggantian tersebut, Anda HARUS menyimpan catatan jarak tempuh, memisahkan perjalanan bisnis dan pribadi serta SEMUA kuitansi yang berkaitan dengan biaya pengoperasian yang terkait dengan kendaraan (bahan bakar, pemeliharaan, perbaikan, dll.).

Jika Anda memilih untuk menyewa atau membeli kendaraan untuk bisnis, seperangkat aturan lain akan berlaku untuk pengurangan biaya yang timbul. Misalnya, pada tahun 2008, biaya modal kendaraan penumpang yang dibeli (biaya total sebelum pajak) tidak boleh melebihi 300 juta, sedangkan kendaraan yang disewa tidak dapat memiliki jumlah pembayaran bulanan yang melebihi 8,5 juta (sebelum pajak).

Selain batasan ini, jika kendaraan tersedia untuk pemilik bisnis (atau karyawan) kapan saja untuk penggunaan pribadi, manfaat kena pajak akan dikenakan. Manfaat ini akan meningkatkan kewajiban pajak orang pribadi.

Seperti kendaraan pribadi, kendaraan yang dimiliki atau disewa perusahaan juga harus menyimpan catatan jarak tempuh serta menyimpan semua tanda terima yang terkait dengan biaya operasional kendaraan. Tanpa log dan kuitansi yang tepat, perusahaan dapat dan biasanya akan melarang pemotongan biaya.

Setelah pertanyaan tentang menggunakan kendaraan pribadi Anda, membeli atau menyewa kendaraan perusahaan telah diselesaikan, orang biasanya bertanya “biaya terkait kendaraan apa yang dapat saya klaim?” Jawabannya relatif sederhana; Pengeluaran yang umumnya diperbolehkan meliputi:

  • • Minyak bakar
    • Perbaikan & Perawatan
    • Lisensi & Asuransi
    • Pembayaran Sewa
    • Bunga pinjaman
    • Depresiasi

Pengeluaran lain yang mungkin diperbolehkan termasuk:

  • • Pencucian / detailing mobil
    • Tol Jalan
    • Parkir / Meter

Catatan : Tol dan parkir biasanya tidak sama rata

Dalam kasus apapun, pengurangan biaya serta keputusan untuk menggunakan kendaraan Anda sendiri, sewa atau beli rumit dan tidak boleh dilakukan tanpa masukan dari seorang profesional akuntansi. Semoga artikel ini bermanfaat.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *