Anak-anak dilahirkan berbeda satu sama lain. Setiap anak memiliki kepribadian yang unik tetapi yang paling sering, kepribadian awal yang ditunjukkan pada masa kanak-kanak menirukan ciri-ciri orang tua seorang anak. Genetika memainkan peran utama dalam kepribadian seorang anak, tetapi cara orang tua membesarkan anak-anak itulah yang membentuk karakter sebenarnya dari anak-anak mereka ke depan.

Maka tidak mengherankan jika suami dan istri yang memiliki kepribadian yang berlawanan akan mewariskan beberapa sifat mereka kepada anak-anak mereka. Jadi ada kemungkinan besar bagi seorang suami yang berkepribadian kuat dan dominan untuk memiliki anak dengan karakter yang sama. Ini terbukti dalam kasus Roger dan istrinya, Tara. Suami adalah orang yang lebih vokal sedangkan istrinya adalah tipe pendiam. Mereka benar-benar berlawanan.

Pasangan itu sekarang memiliki dua anak dengan yang tertua laki-laki dan yang kedua perempuan. Anak laki-laki mengambil kepribadian ibunya dan karena itu tidak banyak bicara sementara gadis kecil lebih seperti ayahnya yang banyak bicara dan tipe suka memerintah. Kedua anak itu memiliki jarak tujuh tahun tetapi gadis kecil itulah yang tampaknya lebih mengendalikan kakak laki-lakinya. Meskipun baru berusia empat tahun, dia berbicara seperti orang dewasa dan bertindak seolah-olah dia adalah anak yang lebih tua.

Masalahnya terletak pada hubungan kedua bersaudara itu. Sementara anak yang lebih tua terkadang tidak keberatan diberitahu apa yang harus dilakukan oleh adik perempuannya, mereka memiliki kesalahpahaman dan pertengkaran sesekali yang mengakibatkan beberapa reaksi kekerasan dari kedua anak tersebut. Ini terjadi ketika kakak laki-laki bosan dengan sikap suka memerintah dari saudara perempuannya dan hal-hal menyinggung yang dia katakan pada waktu itu.

Konsultan keluarga dan pernikahan mengakui bahwa anak-anak yang suka memerintah bisa menjadi masalah dalam keluarga. Tetapi mereka juga menyadari fakta bahwa anak-anak ini memiliki keterampilan dan bakat yang hanya perlu dikembangkan dengan baik dengan bimbingan yang tepat dari orang tua. Menanamkan disiplin penting terutama di pihak anak yang suka memerintah.

Saat menanamkan disiplin, komunikasi yang tepat sangat penting. Sebagai orang tua, yang dapat Anda lakukan adalah duduk dan berbicara dengan anak Anda tentang apa yang harus dilakukan dengan benar ketika sifat memerintah menjadi tidak terkendali. Orang tua biasanya memiliki kecenderungan untuk mengajari anak-anak mereka tentang apa yang tidak boleh dilakukan atau tidak boleh dilakukan, tetapi mungkin jika Anda mencoba yang sebaliknya dan memberi tahu mereka tentang sikap atau etiket yang tepat, Anda mungkin akan melihat hasil yang positif.

Anak-anak yang suka memerintah biasanya merupakan individu yang tegas dan oleh karena itu akan lebih baik untuk membimbing mereka dalam keterampilan komunikasi mereka saat mereka tumbuh dewasa. Jenis anak ini cenderung memiliki potensi kepemimpinan tetapi penting bagi mereka untuk mengetahui batasan mereka dalam hal ketegasan sehingga mereka tidak akhirnya menjadi manipulatif terhadap orang lain termasuk saudara dan teman mereka.

Orang tua harus tegas dalam mendisiplinkan anak-anak mereka yang suka memerintah sejak masa kanak-kanak hingga masa pertumbuhan mereka sehingga mereka tidak melanjutkan sifat memerintah mereka hingga dewasa. Dan jangan ragu untuk bertanya kepada konsultan keluarga dan pernikahan jika Anda merasa kesulitan menangani anak-anak Anda. Mendapatkan nasihat profesional akan sangat membantu dalam berbagai bidang pengasuhan anak.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *