Banyak orang yang mengalami kerontokan rambut prematur hanya pasrah pada proses yang tak terhindarkan seperti menjadi tua. Ini adalah reaksi positif dan sehat terhadap apa yang merupakan proses alami bagi banyak orang. Tetapi bagi orang lain, timbulnya kebotakan prematur atau rambut rontok yang berlebihan merupakan perkembangan traumatis yang menyebabkan kekhawatiran dan penderitaan yang tak terhitung. Ini juga merupakan reaksi yang sah terlepas dari apakah kerontokan rambut disebabkan oleh faktor keturunan atau penyebab lain yang lebih kompleks.

Haruskah para penderita ini hanya tersenyum dan menahannya? Tidak, sebaiknya tidak karena ada sejumlah perawatan yang berpotensi efektif yang dapat mereka manfaatkan, bergantung pada sifat kerontokan rambut mereka. Pada artikel ini saya akan menjelaskan beberapa perawatan rambut rontok paling populer yang saat ini tersedia untuk memperkuat fakta bahwa rambut rontok dapat diobati. Artikel berikutnya dalam seri ini akan melihat lebih dekat rejim pengobatan yang paling sesuai untuk penyakit tertentu seperti alopecia areata dan telogen effluvium.

Saat ini hanya dua obat yang telah disetujui sebagai perawatan rambut rontok oleh FDA. Ini adalah minoxidil, lebih dikenal sebagai Rogaine, dan finasteride, lebih dikenal sebagai Propecia. Beberapa obat lain telah terbukti efektif dalam memerangi kerontokan rambut, dutasteride misalnya, tetapi penggunaan khusus ini belum disetujui.

Finasteride pada awalnya dikembangkan untuk mengobati kondisi prostat yang membesar, tetapi versi dosis rendah kemudian disetujui untuk pengobatan rambut rontok pada pria. Ini mengatasi penyebab kebotakan pola pria dengan mencegah konversi 5-alpha-reductase menjadi DHT. Mengingat bahwa DHT adalah hormon utama pria yang terkait dengan kerontokan rambut, mengurangi produksinya hingga dua pertiganya berdampak besar pada pengendalian jenis kebotakan ini.

Penelitian telah menunjukkan bahwa 83% pria yang diteliti mampu mempertahankan jumlah rambut mereka dan 64% mengalami pertumbuhan kembali pada akhir periode dua tahun. Perlu dicatat bahwa finasteride disetujui untuk digunakan oleh pria hanya karena obat tersebut dapat memiliki efek serius pada janin laki-laki yang belum lahir. Oleh karena itu, wanita sebaiknya hanya mempertimbangkan penggunaan obat ini di bawah pengawasan ketat dari dokter.

Dutasteride (Avodart) adalah obat baru untuk digunakan dalam mengobati kondisi prostat dan, meskipun belum disetujui untuk pengobatan rambut rontok, obat ini menawarkan kemungkinan yang menarik. Ia bekerja dengan cara yang mirip dengan finasteride tetapi konon mengurangi produksi DHT secara keseluruhan lebih dari 93%. Seperti halnya dengan finasteride, wanita harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum menggunakan dutasteride.

Minoxidil (Rogaine) adalah perawatan rambut rontok lain yang disetujui oleh FDA dan satu-satunya obat anti kebotakan yang disetujui untuk wanita. Diterapkan secara topikal, manfaat utamanya adalah kemampuannya untuk merangsang pertumbuhan kembali sehingga membalikkan efek kebotakan pola. Banyak pengguna menggabungkan aplikasi minoksidil dengan perawatan rambut rontok lainnya seperti Propecia untuk mencapai hasil yang maksimal, tetapi yang lain merasakan hasil yang memuaskan menggunakan minoksidil sendiri.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa produk non-obat tertentu mendorong pertumbuhan kembali rambut tetapi belum ada yang disetujui oleh FDA. Hal ini sebagian disebabkan oleh biaya yang mahal dalam melakukan uji coba untuk membuktikan bahwa produk tersebut efektif untuk tujuan pemasaran sebagai perawatan rambut rontok. Banyak individu dan dermatologis merekomendasikan penggunaan perawatan non-obat tertentu sebagai alternatif atau pelengkap terapi obat.

Dalam banyak kasus, perawatan didasarkan pada bahan-bahan alami yang merangsang respons serupa dengan obat yang diresepkan tetapi tanpa efek samping. Informasi yang diberikan di sini menyajikan contoh produk yang telah diuji atau setidaknya memiliki efektivitas yang didukung oleh umpan balik independen.
Salah satu produk tersebut adalah Arcon Tisane yang telah menjadi suplemen alami terlaris di Eropa untuk rambut rontok. Itu datang sebagai kapsul dan semprotan sub-bahasa yang mengandung saw palmetto dan fenugreek merangsang respons yang mirip dengan finasterida dengan menghambat produksi DHT. Arcon Tisane telah teruji secara klinis dan mendapat liputan media luas tentang keberhasilannya dalam memerangi kerontokan rambut.

Calosol adalah produk yang relatif baru yang ditujukan untuk membantu penderita alopecia areata. Ini terdiri dari sampo dan akselerator yang digunakan setiap hari untuk merangsang akar rambut, mengurangi rambut rontok, dan meningkatkan kesehatan rambut. Indikasi awal menunjukkan bahwa Calosol dapat berkontribusi secara signifikan untuk meredakan kondisi yang menyusahkan dan sulit untuk diobati ini.

Fabao 101 adalah perawatan yang tersedia dalam berbagai format, masing-masing dirancang untuk mengatasi bentuk kerontokan tertentu. Faktor umum untuk setiap produk adalah turunannya dari sumber tumbuhan alami. Ini dikembangkan oleh dokter kulit dan telah menerima banyak penghargaan internasional.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *