Karena kondisi pasar yang berbeda, semakin banyak investor yang merangkul pasar sekunder real estate komersial. Tapi bagaimana kondisi pasar yang ada? Dan bagaimana mereka memengaruhi investor saat ini untuk beralih ke pasar ini untuk memperluas portofolio real estate komersial mereka?

Memahami kondisi pasar saat ini

Real estate komersial memiliki pasar sekunder yang dicirikan oleh:

  • Potensi memiliki tren ekonomi nasional yang stabil
  • Peningkatan kemampuan pengambilan risiko pembeli
  • Perbedaan yang menganga dalam hasil di pasar sekunder dan primer

Faktor-faktor ini mendorong investor untuk mengarahkan pandangan mereka ke pasar sekunder untuk meningkatkan keuntungan mereka.

Menguraikan kode pasar sekunder real estate

Seperti namanya, pasar ini menempati posisi kedua dalam hierarki investasi realty komersial.

Tetapi pasar sekunder membawa peluang dan risiko unik.

Asumsi yang mendukung strategi investasi real estate komersial di pantai mungkin tidak dapat menahan air bagi pemberi pinjaman yang beroperasi di daerah dengan likuiditas rendah. Itu berarti satu hal: pasar sekunder mungkin bukan bisnis yang paling ideal bila dilakukan dalam skala yang lebih kecil.

Masalahnya adalah bahwa perbedaan antara pasar sekunder dan primer melampaui penghitungan sederhana dari setiap real estate komersial di setiap area. Dan jika seseorang terjun ke dunia pasar semacam itu untuk pertama kalinya, mereka tidak akan dapat memahami pelaku pasar yang berbeda, properti yang berbeda, dan hubungan dengan ekonomi riil.

Berbicara tentang masalah mereka, pasar ini menghadirkan hambatan unik terkait akuisisi properti, disposisi investor, dan ketersediaan dana. (Umumnya, investor mungkin menghadapi kesulitan menemukan peluang pembiayaan yang tepat untuk memulai aktivitas pembelian di pasar sekunder.)

Prospek jangka panjang di pasar sekunder

Sebagian besar investor didorong ke pasar ini untuk real estate komersial.
Mengapa?

Sebagian besar, investor termotivasi oleh prospek apresiasi pasar sekunder dalam jangka panjang.

Itu karena beberapa pasar memberikan keuntungan tinggi, asalkan memenuhi beberapa kriteria.
Misalnya, beberapa pasar mungkin memiliki konsentrasi pekerja terampil yang tinggi bersama dengan rekam jejak inovasi yang luar biasa. Pasar-pasar ini menempati peringkat teratas dari daftar pasar yang menguntungkan. Selain itu, beberapa pasar yang dibatasi pasokan juga dapat memberikan hasil yang tinggi.

Tetapi hanya karena tenaga kerja terampil mendorong inisiatif pertumbuhan jangka panjang di pasar mana pun tidak serta merta membuatnya menjadi kurang bergejolak. Mulai dari waktu investasi hingga pemilihan aset, pasar ini juga memiliki banyak faktor yang mengatur model likuiditas mereka.

Seperti pasar lainnya, pasar sekunder juga memiliki risiko uniknya sendiri. Para investor yang ingin memperluas portofolionya dengan berspekulasi di pasar ini harus memperhitungkan berbagai aspek.

Pertama-tama, mereka harus mempertimbangkan fakta bahwa ekonomi global berkembang dan berdampak pada ekonomi berbagai negara. Karena efek sinergisnya, ekonomi global sedang menjauh dari krisis keuangan dengan kecepatan yang stabil.

Saat berhasil menganalisis faktor-faktor ini, investor harus mengintegrasikan analisis mereka ke dalam mendekode bagaimana dan kapan pengaruh eksternal ini akan mengubah pola kinerja pasar dan tradeoff pengembalian risiko.

Berhasil menganalisis lanskap ekonomi saat ini dan dampaknya pada pasar sekunder akan mengarahkan pembuat kebijakan, investor, dan pemberi modal ke arah yang benar.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *