Perekrutan media sosial adalah salah satu topik yang paling banyak dibahas dan terbukti menjadi salah satu cara terbaik untuk merekrut talenta terbaik untuk organisasi mana pun. Membuat koneksi datang secara alami, tetapi sekarang media sosial digunakan sebagai alat untuk membuat koneksi. LinkedIn menjadi platform yang hebat tetapi sekarang sepenuhnya berbasis rekrutmen dengan ratusan juta pengguna di seluruh dunia.

Sosial melibatkan alat yang memengaruhi untuk merekrut bakat. Perekrutan pekerjaan adalah tentang jaringan dan dengan munculnya jaringan teknologi modern dimasukkan ke dalam formula yang telah dicoba dan benar. Manfaat lainnya adalah kemampuan untuk membuat iklan murah yang menargetkan sekelompok orang tertentu.

Dengan cara ini perekrut dapat menemukan audiens sesuai kebutuhan mereka. Ini tidak hanya memungkinkan sebuah organisasi untuk mengakses kumpulan besar bakat potensial tetapi juga memungkinkan perekrut untuk mengetahui tentang kandidat tentang kelayakannya sebelum mengirimkan surat undangan.

Manfaat utama dari perekrutan sosial adalah bahwa perwakilan perekrutan dapat bertemu dan menentukan kapasitas individu dan menyelamatkan perekrut dari proses peninjauan lamaran yang memakan waktu. Karena dunia saat ini menjadi lebih didorong oleh teknologi, perekrutan media sosial menjadi semakin penting karena sebagian besar pemberi kerja sekarang lebih memilih untuk melihat profil publik pelamar sebelum mempekerjakan mereka untuk mengetahui kualitas dan kapasitas mereka untuk melakukan pekerjaan tertentu. .

Tips Untuk Mempekerjakan Melalui Perekrutan Sosial:

  • Berbagi cerita dan gambar yang menunjukkan budaya dan lingkungan kerja perusahaan sehingga kandidat sudah mengetahui tentang lingkungan dan kondisi yang mereka butuhkan untuk bekerja. Seseorang harus setransparan mungkin tentang perusahaan.
  • Karyawan harus berbagi pengalaman mereka dengan perusahaan sebanyak mungkin di media sosial. Perusahaan dapat membagikan konten mereka karena ketika orang belajar tentang pengalaman orang lain, mereka lebih tertarik pada perusahaan.
  • Membual tentang keuntungan perusahaan Anda. Membual adalah salah satu cara utama untuk menarik orang di media sosial. Pamerkan keistimewaan dan keuntungan perusahaan di media sosial.
  • Posting beberapa kutipan inspiratif dan memotivasi tentang perusahaan dengan deskripsi pekerjaan atau posting pekerjaan. Orang-orang akan merasa bahwa ini adalah kesempatan besar bagi mereka dan oleh karena itu bersedia bekerja dengan organisasi.
  • Menyoroti pekerjaan amal perusahaan adalah hal yang luar biasa. Ini menekankan reputasi perusahaan dan menunjukkan bahwa perusahaan membantu berbagai komunitas. Beberapa orang ingin bekerja dengan perusahaan yang melakukan pekerjaan amal atau LSM.
  • Soroti keseimbangan kehidupan kerja perusahaan. Beberapa orang merasa sulit untuk menyeimbangkan kehidupan pribadi dan profesionalnya sehingga mereka tidak melakukan pekerjaan. Memposting tentang bagaimana karyawan di perusahaan Anda memiliki kehidupan profesional dan pribadi yang seimbang akan memotivasi orang lain untuk bekerja. Bahkan memposting tentang menjaga keseimbangan ini, secara umum, juga sangat membantu karena kandidat mungkin memiliki gagasan bahwa mereka dapat melakukannya di organisasi Anda. Sehingga akan menarik lebih banyak kandidat di organisasi Anda.
  • Posting tentang lowongan pekerjaan di situs media sosial. Posting tentang lowongan pekerjaan di media sosial sangat penting. Jika perusahaan tidak memposting lowongan kerja di media sosial, maka calon karyawan tidak akan tahu tentang perusahaan Anda atau lowongan pekerjaan di perusahaan Anda. Memposting tentang lowongan kerja akan meningkatkan jangkauan organisasi Anda. Judul pekerjaan harus menarik dan postingan harus ditulis dengan baik. Posting pekerjaan harus berisi informasi maksimum dengan kata-kata minimum. Selalu posting gambar yang berhubungan dengan lowongan pekerjaan karena gambarnya menarik dan kandidat yang mencari pekerjaan akan selalu tertarik pada pekerjaan itu.

Kesimpulan: Penggunaan media sosial oleh pemberi kerja untuk mempekerjakan kandidat akan terus menjadi tren, dan calon pemberi kerja dapat memeriksa profil mereka untuk konten yang tidak pantas, ini kemungkinan akan tetap menjadi kasus tepi. Sebagian besar pengusaha mengejar kebijakan cerdas yang memberikan informasi relevan tentang kandidat mereka melalui media sosial, dan itu juga membantu mereka memilih kandidat dengan kualifikasi terbaik. Media sosial memang merupakan alat yang ampuh untuk merekrut.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *