Tumbuh dewasa, kita semua memiliki gambaran mental tentang pasangan hidup yang sempurna. Orang yang kita pikir akan menjadi bahagia selamanya – seseorang dengan senyum sempurna, mata indah, dan hidung kancing yang menggemaskan. Maju cepat ke kenyataan dan dengan siapa Anda berakhir?

Kemungkinannya adalah jika pasangan pilihan Anda kebetulan laki-laki, Anda berakhir dengan pria yang lebih pendek dari yang Anda harapkan, memiliki rambut lebih sedikit dari yang Anda perkirakan, tetapi secara keseluruhan adalah pria yang cukup rapi. Dan jika Anda tertarik pada wanita, kemungkinan besar wanita yang Anda temui tidak se-montok seperti yang Anda impikan, tetapi secara keseluruhan adalah orang yang sangat istimewa.

Yang benar adalah bahwa apa pun yang Anda impikan, Anda membeli apa yang ditawarkan pasangan Anda. Meskipun dia tidak memenuhi semua kriteria yang Anda tetapkan, mereka memenuhi yang paling penting – mereka adalah orang-orang baik – dan itulah sebabnya Anda memilih persahabatan mereka.

Dalam hal keputusan perekrutan, perekrut tidak berbeda. Menyadari bahwa satu kandidat tidak akan memenuhi semua kriteria dalam deskripsi pekerjaan, perekrut membeli orang tersebut secara keseluruhan – bukan satu karakteristik, pencapaian, atau gelar. Setelah semua dikatakan dan dilakukan, keputusan perekrutan, sebagian besar, didasarkan pada apakah kandidat itu disukai atau tidak.

Yang paling tidak dipahami adalah bahwa disukai lebih dari sekadar kemampuan membuat orang lain bergaul dengan Anda setelah bekerja dan berbagi beberapa gelas bir. Inilah mengapa sebagian besar wawancara menantang. Anda tidak hanya harus menunjukkan bahwa Anda secara teknis mampu melakukan pekerjaan itu, Anda harus melangkah lebih jauh dan mengesankan perekrut dengan riasan profesional Anda – yaitu, kemampuan Anda untuk menjadi tegas, fokus, dan serba guna.

  • Ketegasan

Jika dilakukan dengan benar, perilaku asertif adalah keseimbangan yang bagus antara keyakinan diri dan kesombongan. Atribut ini dapat menjadi kekuatan pendorong selama wawancara karena orang yang duduk di seberang Anda tidak bisa tidak tertarik kepada Anda, dan karena itu mulai menanggapi ide, pikiran, dan kata-kata Anda. Bersikap tegas membuat pendengar terkesan bahwa Anda yakin akan diri Anda sebagai seorang profesional; dan atribut itu memenangkan tawaran pekerjaan.

  • Fokus

Percaya atau tidak, sebagian besar pewawancara tidak suka melakukan gerakan perekrutan, sama seperti kandidat tidak suka melakukan wawancara setelah wawancara. Untuk alasan ini, sebagian besar wawancara yang sukses didasarkan pada kemampuan Anda untuk memfokuskan tanggapan Anda pada hasil. Dengan melakukan itu, Anda memberikan kejelasan pada percakapan dan membantu menghubungkan titik-titik untuk pewawancara. Ini adalah poin penting karena ada kalanya pewawancara tidak sepenuhnya memahami bagaimana keterampilan Anda yang dapat dipasarkan dapat dengan mudah ditransfer ke posisi terbuka.

Ketika pewawancara mulai mempercayai pengalaman Anda, secara otomatis Anda menjadi lebih menarik, dan – di mata pewawancara – kandidat yang paling memenuhi syarat.

  • Fleksibilitas

Pewawancara mencari kandidat yang memiliki perspektif luas dan tidak terjebak dalam melakukan sesuatu. Individu yang serba bisa adalah orang yang berprestasi secara alami dan dikenal karena berpikiran maju, fleksibel, dan banyak akal. Atribut ini menarik minat organisasi karena kandidat yang mudah beradaptasi kemungkinan besar akan berkembang dalam keadaan apa pun.

Terlalu sering, pencari kerja mengabaikan faktor disukai. Alasannya? Selalu lebih mudah untuk menyalahkan manajer perekrutan daripada membuat inventaris pribadi tentang bagaimana Anda memengaruhi pencarian pekerjaan Anda. Meskipun benar bahwa terkadang keputusan perekrutan didasarkan pada faktor-faktor di luar kendali Anda, ada kalanya keputusan terkait dengan apakah Anda membuat kesan pertama yang positif atau tidak.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *