Pernahkah Anda terbangun di malam hari atau di pagi hari dan mendapati seprai Anda berlumuran keringat? Apakah Anda merasa lembap atau lengket saat tidur? Jika ya, Anda mengalami keringat malam. Keringat malam diderita oleh banyak orang, dan ada beberapa cara untuk mengatasinya. Kemungkinan besar, saat Anda berkeringat berlebihan saat tidur, Anda juga berkeringat secara berlebihan saat bangun, bahkan tanpa melakukan aktivitas fisik yang berat atau tanpa berada di lingkungan yang panas. Berikut beberapa tip tentang cara mengurangi keringat di malam hari.

Pilih kain Anda dengan baik. Beberapa kain tidak dapat bernapas, artinya tidak memungkinkan udara mengalir dengan mudah. Ini berarti udara terjebak, dan panas yang Anda keluarkan dari tubuh Anda juga terperangkap. Pilih seprai dan selimut yang bernapas. Jika harus, tidurlah tanpa selimut atau tanpa pakaian. Ini mungkin tampak agak aneh, tetapi perbedaan suhu mungkin cukup untuk mencegah Anda memicu respons keringat Anda sendiri. Metode ini mungkin sulit diterapkan di area di mana malam bisa menjadi dingin, jadi gunakan akal sehat Anda sebelum mencoba yang ini.

Juga dimungkinkan untuk menemukan piyama penghilang keringat. Pakaian tidur ini mampu menyerap lebih banyak kelembapan, artinya keringat Anda tidak menempel di kulit melainkan diserap. Ini tidak serta-merta mengurangi jumlah keringat yang Anda hasilkan saat tidur, tetapi akan membantu Anda mendapatkan tidur yang lebih nyenyak. Pakaian ini perlu dicuci sedikit lebih hati-hati daripada pakaian biasa.

Jika ternyata bau keringat memengaruhi seprai, Anda sebaiknya mandi di malam hari, sekitar satu jam sebelum tidur. Keringkan tubuh dan rambut Anda dengan benar sebelum berbaring. Anda mungkin menemukan bahwa Anda mengurangi keringat di malam hari, atau mengurangi bau yang dihasilkan.

Terakhir, keringat malam Anda mungkin menunjukkan beberapa kondisi medis atau hormonal yang mendasari. Keringat malam dikaitkan dengan tuberkulosis, infeksi HIV, menopause, masalah tiroid dan kelenjar pituitari, beberapa jenis kanker, hipoglikemia, dan mimpi buruk. Anda mungkin harus pergi ke dokter atau psikiater untuk mengetahui apakah salah satu dari ini atau penyakit terkait lainnya ada dalam situasi Anda. Seperti biasa, jika itu ada hubungannya dengan tubuh Anda dan Anda tidak yakin apa itu, dapatkan pendapat ahli kesehatan.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *