Apakah anak Anda penyandang autisme di sekolah menengah dan menghadapi transisi, dalam beberapa tahun ke depan? Apakah Anda prihatin bahwa anak Anda, belum menerima keterampilan fungsional untuk membantu mereka selama sisa hidup mereka? Artikel ini akan membahas transisi dari sekolah menengah atas ke sekolah dewasa, dan apa yang perlu Anda ketahui tentang keterampilan fungsional untuk anak Anda.

Banyak anak penyandang disabilitas tidak menerima pelatihan keterampilan fungsional dalam jumlah yang sesuai selama tahun-tahun sekolah mereka. Undang-Undang Pendidikan Individu Penyandang Disabilitas tahun 2004, mewajibkan distrik sekolah untuk memberikan tingkat kinerja fungsional saat ini, pada IEP anak Anda. Jika anak Anda menguji keterampilan fungsional di bawah tingkat usia, mintalah pelatihan keterampilan fungsional.

IDEA 2004 juga menyatakan bahwa tujuan dari tindakan tersebut adalah untuk mempersiapkan anak-anak penyandang disabilitas untuk hidup mandiri.

Sebuah buku yang luar biasa berjudul: Kurikulum Fungsional untuk Siswa Berkebutuhan Khusus SD, Menengah dan Menengah, memiliki banyak informasi tentang keterampilan fungsional. Buku ini diedit oleh Paul Wehman dan John Kregal. Buku ini menyatakan bahwa bidang kritis dari kehidupan mandiri adalah: Pendidikan dan Pekerjaan Karir, kehidupan komunitas, keselamatan, transportasi, keterampilan tinggal di rumah, aktivitas kehidupan sehari-hari, perencanaan dan manajemen keuangan, dan rekreasi.

Dalam merencanakan masa transisi anak Anda, berikut adalah hal-hal yang perlu diingat:

  • Cacat Ringan: Anak membutuhkan bantuan ekstra untuk mencapai tingkat yang sama dengan orang lain di sebagian besar bidang akademik. 1. Anak tersebut mungkin memerlukan waktu perencanaan yang signifikan dengan konselor sekolah, tentang pilihan untuk sekolah setelah sekolah menengah. 2. Pengalaman perguruan tinggi komunitas yang direncanakan. 3. Pekerjaan paruh waktu sebelum meninggalkan sekolah. 4. Beberapa pengalaman relawan.
  • Cacat Sedang: Anak membutuhkan bantuan yang lebih substansial dalam satu atau lebih bidang akademik. Mungkin perlu bantuan dengan masalah perilaku juga. 1. Upaya terfokus pada pelatihan karir / perdagangan / keterampilan. 2. Pengalaman kerja di tempat kerja yang berbeda. 3. Pekerjaan paruh waktu tersedia sebelum meninggalkan sekolah. 4. Dukungan apa pun untuk pekerjaan juga harus tersedia, untuk mencegah anak kehilangan pekerjaan.
  • Cacat Berat: Anak membutuhkan dukungan sebagian besar waktu untuk menyelesaikan bidang keterampilan hidup apa pun. 1. Banyak waktu harus dihabiskan untuk menerima pelatihan di lokasi komunitas, 2. Pelatihan keterampilan fungsional juga harus diberikan. 3. Pengalaman kerja di komunitas. 4. Pekerjaan di komunitas sebelum lulus. 5. Mendukung pekerjaan di masyarakat sebelum lulus. 6. Tautan ke layanan orang dewasa di komunitas harus ada sebelum kelulusan.

Hal penting yang perlu diingat tentang keterampilan fungsional, adalah betapa pentingnya keterampilan tersebut dilatih setiap hari di tempat, di mana keterampilan itu muncul. Inilah mengapa penting untuk memasukkan pelatihan komunitas dalam kurikulum keterampilan fungsional apa pun.

Contoh: Menyikat gigi bisa diajarkan setelah makan siang, di sekolah atau di masyarakat. Keterampilan uang dapat diajarkan di toko grosir atau department store. Mempelajari cara menggunakan bus akan diajarkan di sistem bus komunitas Anda.

Anak-anak dengan disabilitas sedang hingga berat juga harus diberikan pilihan rekreasi di masyarakat. Dengan mempelajari apa yang perlu Anda ketahui tentang pelatihan keterampilan transisi dan fungsional, Anda akan dapat membantu anak Anda. Semoga bermanfaat untuk Anda.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *