Malam permainan keluarga dapat membantu menciptakan ikatan yang lebih kuat antara semua anggota keluarga Anda, membangun hubungan yang lebih dalam antara anak-anak dari segala usia, orang tua, dan mungkin kakek-nenek mereka. Berikut adalah lima ide permainan luar biasa untuk malam permainan keluarga.

Game harus dipilih untuk menyertakan setiap anggota keluarga, sehingga tidak terlalu sulit untuk anak-anak yang lebih kecil namun cukup kompleks untuk memberikan tantangan bagi pemain yang lebih tua. Mereka juga harus cocok untuk sejumlah pemain sehingga tidak ada yang dikecualikan. Kelima permainan keluarga ini memenuhi persyaratan tersebut.

– Remi menggunakan setumpuk kartu standar (tanpa pelawak). Untuk dua atau tiga pemain, mereka masing-masing menerima sepuluh kartu sementara empat atau lima pemain masing-masing menerima tujuh kartu, dan enam pemain masing-masing memiliki enam kartu. Sisa dek diletakkan menghadap ke bawah di tengah meja sebagai tumpukan penarik. Kartu teratas dibalik dan ditempatkan di sebelah tumpukan pengambilan untuk memulai tumpukan sampah. Pemain melihat kartunya. Mereka mencoba membentuk ‘perpaduan’ untuk menyingkirkan kartu mereka. Gabungan dapat berupa tiga atau lebih kartu dengan peringkat yang sama (misalnya; tiga Ratu) atau kartu berurutan dalam jenis yang sama (misalnya; As, 2, 3, dan 4 Klub). Dalam Rummy, Ace dihitung sebagai ‘1’ dan tidak pernah lebih tinggi dari Raja. Pemain Satu memiliki pilihan untuk mengambil kartu teratas dari tumpukan pick up atau tumpukan buangan, sebelum meletakkan kartu apa pun di atas tumpukan kartu buangan, sehingga mereka berakhir dengan jumlah kartu yang sama seperti saat mereka memulai. Permainan berlanjut di sekitar meja searah jarum jam, setiap pemain mengambil dan membuang kartu dalam upaya untuk membentuk perpaduan. Pemenangnya adalah pemain pertama yang membentuk gabungan dari semua kartu mereka, dengan satu kartu dibuang di akhir giliran mereka.

– Table Story adalah permainan kata sederhana yang telah menjadi salah satu permainan favorit keluarga saya karena melibatkan semua orang dan tidak memerlukan persiapan. Seorang dewasa atau anak yang lebih tua mulai menceritakan sebuah cerita yang kemudian dilanjutkan oleh setiap pemain. Misalnya, Pemain Satu mulai dengan mengatakan, “Bill sedang berjalan di sepanjang jalan ketika payung mendarat di kakinya. Dia melihat sekeliling tetapi tidak dapat melihat siapa pun. Dari mana asalnya payung itu?” Pemain berikutnya kemudian melanjutkan cerita untuk beberapa kalimat sebelum pemain berikutnya mengambil alih, dan seterusnya di sekitar meja. Ceritanya mungkin berubah secara dramatis, tetapi harus tetap masuk akal. Setelah beberapa putaran, pencerita asli dapat mengakhiri cerita.

– Mute Spelling adalah permainan kata lain yang tidak membutuhkan persiapan atau peralatan. Setiap pemain memulai dengan skor mereka pada huruf “A”. Pemain Satu diberi kata untuk dieja. Kata tersebut harus cukup mudah dieja, tetapi pemain hanya dapat mengucapkan konsonan. Vokal diberikan dengan menggunakan simbol berikut:

“A” – angkat tangan kanan Anda
“E” – angkat tangan kiri Anda
“I” – menunjuk ke mata Anda
“O” – arahkan ke mulut Anda yang terbuka
“U” – arahkan ke pemain lain.

Sebagai contoh, saat mengeja kata “APPLE” mereka akan mengangkat tangan kanannya, lalu mengucapkan P-P-L sebelum mengangkat tangan kiri mereka. Seorang pemain yang membuat kesalahan berkembang dari skor “A” ke “E”, lalu “I”, “O” dan “U” untuk kesalahan lainnya sebelum mereka keluar dari permainan.

– Pig adalah permainan dadu yang mudah dengan hanya menggunakan satu dadu, dengan tujuan mencapai lima puluh poin. Pemain dapat melempar dadu sesering yang mereka inginkan selama giliran mereka dan menjumlahkan skor mereka. Mereka dapat berhenti kapan saja dan mempertahankan skor mereka tetapi jika mereka melempar “1” skor mereka turun kembali ke nol untuk babak itu. Skor apa pun dari babak sebelumnya disimpan. Dadu kemudian diteruskan ke pemain berikutnya yang juga mencoba untuk mencapai total lima puluh poin. Beberapa pemain berhati-hati dan membangun skor keseluruhan mereka secara perlahan dengan berhenti di (katakanlah) sepuluh poin di setiap putaran, sementara pemain lain dapat memilih untuk menggunakan seluruh lima puluh poin dalam satu putaran.

– Anti-Um adalah permainan kata yang juga membantu membangun keterampilan bahasa dan berbicara di depan umum. Seorang pemain diberi topik, seperti “Burung” atau warna “Merah”. Mereka dapat memikirkan topik tersebut selama tiga puluh detik sebelum mereka harus berbicara selama satu menit tanpa berhenti atau mengatakan “Um” (atau istilah serupa lainnya). Pemain bergiliran, dengan topik yang cocok untuk setiap pemain. Anak-anak yang lebih kecil mungkin memiliki batas waktu yang lebih singkat. Sulit untuk berbicara selama satu menit tanpa “Um” -ing dan “Ah” -ing ketika Anda pertama kali memulai, tetapi setelah beberapa minggu latihan, itu menjadi jauh lebih mudah.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *