Stres – hanya mendengar kata itu dapat memunculkan perasaan dan emosi negatif!

Stres sendiri belum tentu merupakan hal yang tidak sehat, tanpa reaksi nenek moyang kita terhadap ancaman melalui naluri “melawan atau lari”, kita bahkan tidak akan berada di sini.

Stres kronis itulah musuh yang sebenarnya.

Dalam hal pembelajaran yang membutuhkan penggunaan memori, stres kronis adalah pembunuh. Ini memiliki efek merusak pada pembelajaran dan memori dengan anak-anak yang terkena dampaknya.

Stres memicu reaksi negatif dalam sistem kekebalan dan berkontribusi pada peradangan. Peradangan terkait dengan berbagai masalah kesehatan dan penyakit – mulai dari diabetes hingga kanker, asma, dan penyakit jantung.

Studi sebelumnya membuktikan bahwa kampus kuda nil (pusat memori otak) mengalami penyusutan 8 persen – sebagai akibat dari gangguan stres pascatrauma.

Stres kronis tidak hanya memengaruhi perasaan dan tindakan kita, tetapi juga memengaruhi penampilan kita! Banyak proses fisiologis yang terpengaruh secara negatif dan beberapa benar-benar dimatikan oleh respons stres. Pernapasan dan detak jantung meningkat, glukosa dilepaskan (untuk energi langsung) dan adrenalin dan kortisol (hormon stres) membanjiri tubuh.

Kurangnya aliran darah ke kulit, fungsi sistem kekebalan, pencernaan, pertumbuhan dan reproduksi semuanya tertahan.

Kurangnya aliran darah ke kulit memengaruhi penampilan kita.

Tetapi yang lebih buruk daripada kehilangan aliran darah, adalah bagaimana stres kronis mempengaruhi otak yang menua.

Racun, pola makan yang buruk, tidak ada olahraga atau hubungan sosial dan rutinitas yang berulang semua berkontribusi pada hilangnya sel-sel otak seiring bertambahnya usia, tetapi stres kronis memperburuk masalah. Ini sebenarnya membunuh sel-sel otak.

Penambahan berat badan dapat terjadi akibat stres kronis karena pencernaan menurun selama respons stres, yang menyebabkan berbagai gangguan pencernaan. Konstipasi, kram, dan diare semuanya bisa terjadi.

Sangat jelas bahwa jika kita ingin menua dengan anggun dan menikmati kesehatan yang luar biasa, stres kronis harus dikelola.

Berikut beberapa bantuan pereda stres:

1. Tingkatkan keterlibatan sosial. Tindakan berbagi kesengsaraan sehari-hari dengan orang lain adalah cara yang bagus untuk mengecilkan masalah Anda dan memasukkannya ke dalam perspektif. Begitu Anda menyadari bahwa Anda bukan satu-satunya orang yang harus menghadapi situasi gila dan orang-orang, Anda akan merasa jauh lebih baik tentang nasib Anda dalam hidup.

2. Lakukan lebih banyak aktivitas fisik. Sekali lagi, olahraga bisa membantu. Menambahkan aktivitas fisik yang cukup intens ke dalam hidup Anda adalah cara yang bagus untuk menurunkan tingkat sirkulasi kortisol dalam tubuh Anda dan mengurangi stres.

3. Tonton acara yang membuat Anda tertawa. Sangat sulit untuk tertawa dan juga menjadi stres pada saat yang bersamaan.

4. Tidur lebih banyak. Kurang tidur adalah cara yang bagus untuk memperkuat tekanan kecil dalam hidup dan membuatnya tampak tak tertahankan. Jika Anda kurang tidur, cari cara untuk tidur lebih cepat. Tidur malam yang nyenyak dapat membuat perbedaan dunia pada pandangan hidup Anda.

5. Makan lebih baik. Mungkin terdengar aneh mendengar nutrisi disebutkan dalam hal pengurangan stres. Tetapi salah satu konsekuensi dari stres yang tinggi adalah tubuh Anda memprioritaskan produksi kortisol daripada sintesis hormon penting lainnya yang dibutuhkan tubuh Anda untuk mengatur dirinya sendiri dengan benar.

Saatnya untuk mengambil alih hidup Anda, dan mengendalikan stres Anda. Berbahagialah bagaimanapun keadaannya, karena bahagia jauh dari stress.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *