Jadi Anda telah memutuskan untuk memadukan keluarga Anda. Proses membaurkan keluarga adalah usaha yang rumit dan emosional. Banyak yang telah ditulis tentang dinamika dan perjuangan menyatukan keluarga setelah menikah kembali. Oleh karena itu, artikel singkat ini hanya berfokus pada pentingnya membangun ikatan pasangan di sepanjang pergolakan dalam membaurkan sebuah keluarga.

  1. Tetapkan dan tegakkan batasan yang jelas untuk pernikahan Anda
    Tetapkan batasan untuk pernikahan Anda; hormati mereka dan konsistenlah. Batasan memberikan perlindungan dan bimbingan tentang bagaimana pasangan berperilaku, bagaimana Anda berinteraksi satu sama lain, serta dengan orang di luar pernikahan. Batasan yang mungkin ditetapkan pasangan untuk pernikahan mereka dapat mencakup hal-hal seperti:
    – Menjaga kerahasiaan informasi sensitif dan intim tentang pasangan mereka (mis. Kita tidak membahas keluhan perkawinan dengan anggota keluarga atau mantan pasangan)
    – Mengambil tanggung jawab atas perasaan masing-masing dan tidak mengharuskan pasangannya merasakan hal yang sama seperti yang mereka lakukan tentang segala hal
    – Berperilaku dengan cara yang menghormati pasangannya, dan juga menunjukkan harga diri (mis. Sebutan tidak digunakan selama pertengkaran).
    – Saya tidak bisa cukup menekankan betapa pentingnya hal ini. Tidak adanya batasan dalam pernikahan bisa menjadi bencana. Jika Anda tidak yakin tentang batasan dalam hubungan Anda, hubungi saya; Saya ingin bekerja sama dengan Anda.
  2. Sadarilah bahwa hubungan Anda dengan pasangan berbeda dengan hubungan anda dengan anak-anak
    Meskipun penting untuk memenuhi kebutuhan anak-anak dalam keluarga, memperkuat ikatan pasangan adalah penting. Hubungan dengan anak-anak Anda adalah untuk mencintai, mengasuh, mengajar, mendisiplinkan, merawat dan menyerahkan mereka kepada dunia sebagai kontributor yang berharga suatu hari nanti. Hubungan dengan pasangan Anda adalah untuk Anda berdua. Itu adalah untuk mencintai dan memelihara, untuk menikmati dan menghargai orang yang mereka telah menjadi, mencapai tujuan bersama, dan berbagi mimpi. Hubungan pasangan adalah berbagi kepuasan dan kesenangan pribadi antara dua orang dewasa. Persahabatan dan dukungan, baik emosional maupun fisik, adalah kunci dalam hubungan ini.
  3. Berkencan dengan Pasangan Anda
    Praktik berpacaran adalah sesuatu yang tersingkir setelah mengatakan “Saya bersedia”. Saat memadukan keluarga, mengencani pasangan Anda menjadi lebih penting. Ini adalah bagian penting dalam membangun identitas Anda sebagai pasangan yang sudah menikah, bukan hanya sebagai orang tua atau orang tua tiri. Ini juga membangun budaya dalam keluarga baru Anda, yang menunjukkan bahwa hubungan pernikahan itu penting. Berkencan dengan pasangan Anda memberikan kesempatan bagi anak-anak dan anak tiri Anda untuk menyaksikan perilaku perkawinan yang positif. Latihan ini juga memberi Anda dan pasangan kesempatan untuk memperkuat dan memelihara hubungan Anda. Anda akan membutuhkan dukungan satu sama lain saat membaurkan keluarga.
  4. Berhati-hatilah saat menerima nasihat yang “bermaksud baik”
    Teman dan keluarga penuh dengan ‘niat baik’ dan nasihat yang tidak diminta. Nasihat ini terkadang bisa menjadi bumerang dan mengganggu, yang mengganggu dan merusak. Anda bahkan mungkin, secara tidak sengaja, menyebabkan hubungan Anda menjadi topik gosip di dalam lingkaran sosial Anda, yang mengakibatkan lebih banyak tekanan pada pernikahan Anda. Ketika mencari nasihat tentang pernikahan Anda dalam keluarga campuran, bicaralah dengan seseorang yang akan memberi Anda nasihat yang konstruktif dan obyektif, sambil menjaga informasi pribadi Anda tetap pribadi. Jika tidak ada seorang pun dalam hidup Anda yang dapat menyediakan ini untuk Anda, temui konselor berlisensi. Hubungan Anda sangat berharga.
  5. Sering-seringlah komunikasi dengan pasangan Anda. Dalam Menyampaikan Sesuatu!
    Berhati-hatilah untuk tidak membiarkan pelanggaran tidak terselesaikan dan tidak terselesaikan. Komunikasi dapat bertindak sebagai pembersih dalam suatu hubungan. Anda dapat membangun pernikahan yang tangguh melalui komunikasi yang sehat dan berkelanjutan.
    Saat memadukan keluarga, kesulitan akan terjadi; harapkan mereka dan rencanakan ke depan saat Anda bisa. Sebelum pernikahan, komunikasikan tentang keuangan, disiplin, tugas rumah tangga, pengaturan tempat tinggal, dll.
  6. Beri diri Anda penghargaan atas hal-hal yang Anda lakukan dengan baik
    Identifikasi kekuatan Anda sebagai pasangan dan beri diri Anda tepukan di punggung agar segala sesuatunya berjalan dengan baik. Jika Anda bekerja keras untuk meluangkan waktu untuk satu sama lain atau untuk meningkatkan cara Anda berkomunikasi dengan pasangan, berikan penghargaan pada diri Anda untuk hal-hal ini. Tapi jangan berhenti sampai di situ. Terus pelajari keterampilan baru yang akan meningkatkan ikatan yang Anda miliki dengan pasangan Anda.
  7. Cari bantuan profesional jika keadaan menjadi terlalu sulit
    Terkadang kita terlalu terlibat dalam situasi kita sendiri untuk melihat segala sesuatunya dengan jelas. Bertemu dengan konselor berlisensi dapat membantu dengan memberikan pandangan yang tidak bias tentang situasi Anda. Seorang konselor dapat membantu Anda dan pasangan Anda menemukan alat untuk memperkuat ikatan Anda, sambil menyatukan keluarga Anda.

7 tips diatas semoga bermanfaat untuk kehidupan berkeluarga bersama pasangan dan anak – anak kita.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *