Orang tua dan anak-anak mengalami berbagai emosi ketika mereka berpikir untuk kembali ke sekolah. Ya, hari-hari bebas struktur Musim Panas telah berakhir, dan ketepatan waktu sekolah dimulai. Posting blog ini akan membantu menenangkan kekhawatiran Anda! Ketika Anda selesai membaca posting ini, Anda dan anak Anda akan siap untuk kembali ke sekolah dengan percaya diri. Anda akan memiliki tips praktis yang dapat digunakan segera untuk mendukung anak Anda dan memberi Anda ketenangan saat tahun ajaran dimulai.

Untuk membantu, saya ingin memberi Anda perspektif pendidik tentang transisi kembali ke sekolah. Saya mewawancarai Beverly Black, seorang pendidik pemenang penghargaan, yang saya gambarkan sebagai “insinyur otak” berdasarkan keberhasilannya dalam mendidik pikiran muda di salah satu sistem sekolah berkinerja terbaik di Amerika; untuk berbagi wawasannya. Ini adalah tiga kunci yang dia ingin orang tua ketahui.

Kunci #1: Peliharalah bakat anak Anda dengan mengucapkan kata-kata penegasan. Banyak orang tua berasal dari keahlian dan pengalaman yang berbeda. Penting untuk disadari bahwa sebagai orang tua Anda mungkin tidak tumbuh dengan orang tua yang mendukung, itu tidak berarti mereka adalah orang tua yang buruk; namun, anak-anak berkembang dalam lingkungan yang mendukung. Mrs. Black dengan percaya diri menceritakan bahwa orang tua adalah guru dan pendukung pertama anak mereka. Lebih lanjut ia menjelaskan bahwa, anak-anak perlu tahu bahwa ada orang yang mencintai mereka tanpa syarat. Mrs Black menggambarkan pengasuhan adalah tanggung jawab “24/7” yang membuat orang tua adalah guru anak-anak mereka, mereka mau atau tidak. Dia mengingatkan orang tua bahwa anak-anak mereka memperhatikan mereka bahkan ketika mereka pikir mereka tidak.

Kunci #2: Kolaborasi; ketika anak Anda mendaftar di sekolah itu adalah upaya kolaboratif antara orang tua, guru, dan siswa. “Ketiganya bersinergi untuk kesuksesan anak. Orang tua bisa membantu anaknya dengan menanamkan konsep kolaborasi, kita semua bersama-sama dan kita semua akan selesaikan (pendidikan) bersama-sama. Sebagai pendidik, Bu Black menyatakan keyakinan bahwa orang tua mengirim anak-anak mereka ke sekolah untuk tujuan “belajar” dan secara keseluruhan, guru berkomitmen untuk memenuhi peran mereka dalam tujuan itu. Dia merinci strategi yang dapat digunakan orang tua untuk memfasilitasi kolaborasi.

  • Datang ke meja dengan pikiran terbuka.
  • Penasaran. Memiliki pertanyaan dan mengajukan pertanyaan kepada guru
  • Mendorong siswa memimpin konferensi, yang membantu siswa membangun harga diri, mengembangkan keterampilan pemecahan masalah, dan memperluas kosa kata mereka.

Kunci #3: Tidur, Tidur, Tidur; sangat penting dalam membantu anak berprestasi di sekolah. Mrs. Black telah melihat dampak buruk dari kurang tidur pada siswa, dengan menyatakan, “Jika Anda tidak tidur, Anda tidak akan bekerja pada tingkat optimal Anda. “Tidur sangat penting dan memengaruhi cara anak-anak belajar, kemampuan mereka untuk fokus, dan perilaku mereka. Mrs. Black menceritakan bahwa siswa yang tidur duluan untuk bermain di perangkat elektronik mereka yang mengakibatkan siswa mengantuk tidak fokus.

Saat berbicara dengan pendidik yang dinamis ini, saya diingatkan bahwa pendidik adalah “insinyur otak”. Banyak orang tua mencari tips di internet untuk membantu selama masa transisi kembali ke sekolah ini. Apa yang saya temukan adalah bahwa banyak dari tips ini melewatkan koneksi otak-sukses. Namun, tiga kunci yang dibagikan di blog ini selaras dengan pengetahuan otak tingkat lanjut yang digunakan oleh 1% orang tua teratas. Apakah Anda sadar bahwa orang tua dan anak-anak terhubung lebih baik karena ilmu saraf afirmasi, kolaborasi, dan tidur?

Banyak orang tua hanya menggunakan pengetahuan yang terbatas untuk membantu transisi anak-anak mereka kembali ke sekolah. Bayangkan betapa berbedanya jika orang tua menggunakan strategi berbasis otak untuk membantu anak-anak mereka unggul. Inilah sebabnya saya menyusun webinar gratis yang menguraikan lima peretasan otak yang digunakan orang tua tingkat lanjut untuk memastikan anak-anak mereka siap untuk kesuksesan kembali ke sekolah. Artikel keluarga ini semoga bermanfaat dan dapat diambil hikmahnya !!

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published.