Apakah Anda diliputi kecemasan tentang transisi ketika akan menikah? Saya ahli dalam bersikap jujur ​​tentang fakta bahwa TIDAK ADA yang tahu segala sesuatu yang perlu diketahui tentang pengasuhan anak dan pembentukan keluarga campuran. Bisa dikatakan, isi artikel ini terinspirasi dari pengalaman saya dalam sebuah pernikahan dimana saya sekaligus menjadi istri dan ibu. Saya yakin kebanyakan orang setuju bahwa mengasuh anak secara umum penuh dengan ketidakpastian, kegembiraan, tantangan, dan kemenangan. Namun seringkali pengalaman ini meningkat dalam keluarga yang baru terbentuk. 3K berikut mewakili tiga kategori utama yang integral dengan pembentukan hubungan yang sehat, terutama yang melibatkan pasangan di mana perceraian, perpisahan, dan anak-anak membatasi permulaan perjalanan relasional.

  • K Pertama: Komunikasi
    Perhatikan pepatah lama, “Komunikasi adalah kuncinya.” Komunikasi, bagaimanapun, tidak boleh dimulai sehari setelah bulan madu; bulan madu harus dimulai dengan baik setelah banyak percakapan jujur ​​tentang logistik aktual dan fungsi keluarga Anda yang akan segera bergabung.
    Misalnya, jika Anda adalah orang tua, Anda mungkin ingin membicarakan topik disiplin, aturan, akuntabilitas, dan otoritas dengan pasangan Anda. Bagaimana Anda mendisiplinkan anak Anda? Apakah Anda setuju dengan keterlibatan saya dalam disiplin? Bagaimana seharusnya taktik disipliner ini? Selain itu, orang tua kandung tidak hanya baik tetapi penting bagi Anda untuk melibatkan pasangan Anda di sini dan sepenuhnya memanfaatkan diri Anda untuk percakapan tentang ketakutan, pertanyaan, dan pengamatan calon orang tua dalam hidup Anda.
    Menjadi orang tua itu sulit, dan hidup melalui perceraian bahkan lebih sulit. Memperhatikan kesejahteraan anak-anak yang kemungkinan besar menderita dan berkabung dalam beberapa cara atas akhir pernikahan orang tua mereka sangatlah sulit. Orang tua harus berhati-hati untuk mengakui cobaan dan kemenangan orang tua kandung, sementara orang tua kandung juga harus membuka mata hati mereka terhadap ambiguitas, ketidakpastian, dan cobaan serta kemenangan orang tua yang seringkali tak tertandingi. Memadukan adalah tentang mencapai harmoni dari menyatukan individu-individu yang sebelumnya berbeda.
  • K Kedua: Koneksi
    Komunikasi tentu saja merupakan hal yang paling penting, tetapi semua ide, jawaban, dan solusi yang keluar dari percakapan yang jujur ​​akan mati jika tidak dilakukan dan dilibatkan.
    Sebelum kami menikah, suami saya, yang saat itu menjadi tunangan, sangat berhati-hati dan bijaksana untuk melibatkan saya dalam kegiatan yang melibatkan seluruh keluarga. Saya tidak dapat menghadiri semua acara, dan mungkin ada saat-saat ketika anak-anak sehat untuk hanya bersama ayah atau ibu mereka (atau anggota keluarga lainnya) tanpa saya (hal yang sama berlaku saat ini). Namun, kami berupaya untuk mencapai waktu dan keseimbangan yang berkualitas, yang menghasilkan hubungan yang tulus. Penting untuk menciptakan tradisi baru yang kondusif bagi dan mencakup semua anggota keluarga “baru”, sambil menghormati beberapa tradisi keluarga yang sudah ada.
    Ada juga dimensi lain dari “koneksi”. Penting bagi pasangan untuk terhubung. Pembaca Anda mungkin berkata pada diri sendiri, “Duh, tentu saja penting bagi mitra untuk terhubung!” Tapi, percayalah, begitu Anda tenggelam dalam hari-hari sekolah, pekerjaan, kewajiban sosial dan sejenisnya, kencan malam dan keintiman seksual sering jatuh ke pinggir jalan. Orang dewasa dalam keluarga campuran yang baru terbentuk dapat memberi diri mereka seribu alasan mengapa mencuri malam romantis yang beruap tidak mungkin dilakukan, tetapi meluangkan waktu untuk melakukannya meremajakan, mengikat, dan memperkuat pernikahan. Tidak apa-apa! (Ulangi ini untuk dirimu sendiri setiap hari!)
  • K Ketiga: Komunitas
    Orang tua, pasti ada saat-saat ketika Anda mengalami keterasingan, kesedihan, frustrasi, atau kombinasi dari pikiran dan emosi yang merugikan. Seperti yang telah saya sebutkan, “pencampuran” hanya membutuhkan waktu dan cobaan dan jebakan yang umum untuk dinamika bio-orang tua/anak biasanya diperburuk ketika “figur orang tua” baru dilemparkan ke dalam campuran.
    Semua hal dipertimbangkan, merupakan ide bagus untuk terlibat dalam komunitas pengasuhan anak. Anda tidak perlu menjadi pecandu media sosial seperti saya untuk mengikuti beberapa blog atau bergabung dengan beberapa forum yang ditujukan untuk mendukung orang tua dan keluarga campuran. Juga, banyak kota memiliki pusat keluarga dan agama yang menyediakan kelompok pendukung untuk orang tua, perceraian, orang tua tiri, dll.

Setiap keluarga berbeda dan kehidupan membawa berbagai keadaan ke setiap lingkungan. Oleh karena itu, ambil apa yang cocok untuk Anda dan tinggalkan sisanya, menjaga pembentukan keluarga yang sehat sebagai tujuan akhir. Semoga membantu !!

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published.