Sebagai fotografer muda, saya sering kecewa dengan foto-foto saya. Tidak ada umpan balik instan seperti pada gambar digital. Dan, ketika saya mulai belajar fotografi digital, saya menyadari bahwa begitu banyak gambar saya memiliki subjek kecil, ternyata mengecewakan. Memotong dalam pasca produksi dengan Photoshop tidak membantu. Yang perlu saya lakukan adalah mengisi bingkai.

Dengan mengisi bingkai Anda menambahkan dampak instan ke gambar. Anda mengecualikan kekacauan yang tidak perlu dan menghadirkan elemen dinamis ke foto. Ada asumsi yang salah bahwa Anda harus memiliki setiap bagian dari subjek atau objek agar gambar menjadi lengkap, tidak demikian. Tidak ada alasan mengapa Anda tidak dapat memotong bagian subjek saat berada dalam jarak yang sangat dekat. Saat memotret seseorang, mendekatlah dan potret hanya sebagian dari wajah sang model. Ini memberi efek dramatis.

Jadi mengapa kita harus mengisi bingkai? Apa keuntungan melakukan ini?

1. Detail

Semakin besar subjeknya, semakin banyak detail yang disertakan dalam gambar akhir. Foto klasik yang saya ambil beberapa tahun lalu adalah salah satu foto nenek saya. Kami memiliki banyak bidikan dengan dia sendirian tetapi bidikan itu sangat kecil dan kami tidak bisa melihat banyak tentang dia. Yang saya pilih untuk dipasang di dinding saya bertahun-tahun setelah dia meninggal adalah salah satu wajahnya yang dipotong pendek. Semua kerutan, karakter dan garis senyum dipertegas dan detail wajahnya ditingkatkan secara dramatis. Mengapa ada di dinding saya? Karena dengan detail inilah kami mengingat karakternya. Inilah mengapa fotografi makro dan close-up sangat menarik karena kita melihat detail yang biasanya tidak kita sadari.

2. Suasana hati

Tidaklah mudah untuk menangkap suasana hati subjek yang kecil dalam hubungannya dengan lingkungan atau sekitarnya. Subjek yang dominan lebih dramatis dan mengesankan saat membayangi semua elemen gambar lainnya. Ini terutama berlaku untuk orang-orang. Pembicara di tengah kerumunan tidak begitu mengesankan dalam hubungannya dengan kerumunan, tetapi, ketika mereka mendominasi gambar di atas lautan kepala, suasana berubah. Emosi pembicara ditekankan saat memperbesar lebih dekat dan aspek orang tersebut terungkap yang tidak dapat dilihat saat tersesat di tengah keramaian.

3. Latar Belakang

Cara termudah dan paling sederhana untuk menghilangkan gambar Anda dari latar belakang yang sibuk, dominan, atau berantakan adalah dengan mendekati subjek Anda dan mengisi bingkai hingga latar belakang tidak lagi terlihat. Dengan memasukkan detail yang dominan, tidak relevan, atau mengganggu di latar belakang, Anda mengurangi memori yang Anda coba ciptakan. Dalam waktu 20 tahun ketika orang tersebut telah meninggal dunia atau subjek telah dihancurkan, memori apa yang tersisa. Apakah objek di latar belakang itu penting lagi dan Anda ingin melihat lebih banyak orang yang dicintai? Saya pikir Anda bisa menjawab pertanyaan itu sendiri.

4. Skala reproduksi

Semakin kecil gambar akhir yang akan ditampilkan baik secara elektronik atau sebagai cetakan, semakin besar subjek dalam gambar yang dibutuhkan. Subjek kecil di papan iklan besar masih sangat besar tetapi foto yang sama yang ditampilkan dalam bingkai foto digital di bufet di ruang duduk tidak akan berpengaruh pada penonton. Saat memotret foto, ingatlah selalu penggunaan akhir gambar.

Mengisi bingkai sepenuhnya tidak selalu tepat jadi pikirkan baik-baik saat membuat gambar. Jika Anda tidak akan mengisi bingkai, pastikan Anda menggunakan ruang di sekitar subjek secara konstruktif atau kreatif. Seharusnya tidak ada pada gambar yang akan mengurangi subjek utama titik fokus. Dengan mengisi bingkai Anda, Anda akan secara dramatis meningkatkan gambar Anda saat Anda belajar fotografi digital. Selamat memotret!

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *