Titik fokus adalah bagian gambar yang menarik perhatian penonton ke bagian terpenting gambar atau area yang ingin Anda sorot. Bagaimana Anda melakukan ini akan membuat atau menghancurkan gambar akhir. Jika Anda tidak tahu bagaimana membuat titik ini maka Anda tidak akan mencapai banyak hal dalam fotografi Anda.

Para profesional semuanya telah mengerjakan yang satu ini dan jika Anda mencoba membuat gambar yang serupa, maka pelajari poin ini dengan baik. Ini membuat frustrasi mata pemirsa jika tidak ada titik fokus karena mata tidak tertarik ke satu bagian tertentu dari foto. Titik fokus hanya menempati sebagian kecil pemandangan, tetapi akan membuat atau menghancurkan keseluruhan gambar. Bentuk paling sederhana dari ini adalah objek terisolasi yang dilihat dari kejauhan pada latar belakang polos.

Jadi bagaimana ini dicapai dengan sukses? Mari kita lihat beberapa petunjuk.

1. Titik Fokus Sepertiga

Dasar fotografi, aturan ini perlu dipelajari dengan baik dan dilaksanakan dengan sempurna. Jika Anda tahu di mana harus menempatkan titik fokus Anda, maka Anda akan memotret gambar yang bagus setiap saat. Titik fokus harus tidak berada di tengah dan tidak di tengah gambar. Aturan sepertiga menempatkannya pada titik yang sangat enak dipandang seperti yang ditemukan oleh orang Yunani kuno. Aturan emas ini akan membawa Anda sukses setiap saat. Bayangkan grid noughts dan cross atau tic-tac-toe. Dua garis melintasi gambar dan dua garis di bawah gambar, yaitu ditempatkan secara vertikal dan horizontal. Dengan jarak yang sama, mereka memotong gambar menjadi tiga. Di mana garis-garis ini berpotongan adalah titik fokus Anda. Garis horizontal adalah tempat Anda menempatkan cakrawala Anda. Mata manusia suka melihat subjek yang ditempatkan di persimpangan ini. Ambil majalah atau buku perjalanan dan lihat berapa kali aturan ini digunakan secara efektif dan lihat bagaimana pandangan Anda tertuju padanya.

2. Mengarahkan perhatian melalui pemfokusan selektif

Ini adalah cara yang sangat efektif untuk memusatkan perhatian pada subjek titik fokus Anda. Anda perlu mengetahui cara kerja bukaan dan kedalaman bidang agar dapat menggunakannya dengan benar. Tapi, pada dasarnya sangat sederhana. Pengaturan Anda yaitu f2.8, f4, f5.6, dan seterusnya, ubah ukuran aperture Anda hingga f32. Anda hanya perlu memperhatikan apertur bawah untuk efek ini. Jika lensa Anda menggunakan f1.2 brilian, tetapi sebagian besar lensa tidak akan membawa Anda ke bawah f4 atau f2.8 karena semakin mahal semakin lebar aperture. Depth of field adalah area fokus di depan dan di belakang subjek Anda. Dengan aperture terbuka lebar pada f2.8, Anda akan mendapatkan sedikit sekali fokus yang membuatnya sangat efektif dengan pemfokusan selektif. Segala sesuatu yang tidak berada pada bidang fokus yang sama karena subjek akan keluar dari fokus dan dengan demikian akan dikeluarkan dari perhatian pemirsa. Semakin panjang lensa Anda, yaitu telefoto, semakin sedikit kedalaman bidang yang akan Anda miliki dan semakin Anda dapat memfokuskan secara selektif. Ini cara yang bagus untuk menarik perhatian jika digunakan bersama dengan aturan sepertiga.

3. Menggunakan eksposur

Dengan mengecilkan bagian gambar, yaitu membuatnya lebih gelap, area yang terang akan menonjol. Jika Anda dapat menggunakan ini secara efektif, bagian cahaya akan menonjol sebagai titik fokus dan apa pun yang Anda letakkan di sini akan menjadi titik fokus dalam foto. Ini benar-benar berfungsi dengan baik jika Anda memiliki subjek yang lebih terang daripada area yang kurang terang dan lebih gelap. Kunci dari proses ini adalah mengetahui seperti apa gambaran akhir yang akan terlihat di mata pikiran.

4. Sumber cahaya

Ini benar-benar mendorong mata fotografis Anda ke batas dan jika Anda melihat peluang dan melakukannya, akan menghasilkan foto yang menakjubkan. Cara kerjanya adalah saat Anda melihat seberkas cahaya atau sinar matahari memasuki jendela atau menembus awan, gunakan itu untuk menempatkan subjek Anda. Sepetak matahari sore dalam cahaya redup akan menciptakan area yang jauh lebih terang daripada sekitarnya. Saat Anda memotret gambar dan menghilangkan pengukuran area ini, lingkungan sekitar akan tampak lebih gelap. Gambar sekarang memiliki titik fokus yang menarik mata ke gambar. Ini juga akan bekerja pada malam hari saat jendela soliter menyala dan area sekitarnya gelap. Bereksperimenlah dengan teknik ini dan Anda akan segera membuat foto dengan pencahayaan yang dramatis.

5. Mata memilikinya

Dengan menempatkan mata seseorang pada persimpangan dua pertiga, mata pemirsa langsung tertarik ke area itu. Saat subjek melihat ke bawah pada sesuatu yang lain seperti anak kecil atau objek, mata Anda secara alami akan tertarik ke titik di mana mata subjek terfokus. Setiap kali Anda menembak mata seseorang, mereka secara otomatis akan menjadi titik fokus, jadi jika mereka adalah titik fokus maka Anda memiliki masalah dan mereka akan bersaing untuk mendapatkan perhatian.

6. Dua titik fokus

Terkadang Anda memiliki dua titik fokus dan akan ada persaingan, tetapi Anda dapat mengimbangi ini dengan menggunakan ukuran. Salah satu titik fokus harus jauh lebih besar yang akan menarik perhatian, tetapi segera fokus Anda akan berpindah ke titik fokus yang lebih kecil. Jika ukurannya sama, mata pemirsa akan melirik di antara keduanya.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *