Di antara berbagai metodologi pengembangan perangkat lunak, Agile, termasuk pengujian Agile, menonjol karena gaya pengembangannya yang berulang, pengujian dan pengiriman yang dipercepat, dan kolaborasi antara tim lintas fungsi. Hal ini memungkinkan pengembangan produk dengan kualitas yang lebih baik dan memungkinkan perusahaan memiliki keinginan yang lebih besar untuk berubah. Dengan mendorong kerja tim, akuntabilitas, dan organisasi mandiri, Agile memfasilitasi pengiriman cepat solusi perangkat lunak berkualitas tinggi yang selaras dengan kebutuhan pelanggan dan tujuan organisasi. Tidak heran, perusahaan bisnis telah menggunakan Agile untuk menggerakkan transformasi digital.

Dengan Agile, hadir scrum, yang dapat dimanfaatkan oleh organisasi untuk mengelola pengembangan solusi perangkat lunak berkualitas tinggi. Sebagai bagian dari Agile dan kerangka kerja manajemen proyek, scrum membantu tim yang berbeda untuk bekerja sama dengan memecahkan silo dan terus meningkat melalui pengalaman belajar yang lebih baik. Ini memungkinkan tim untuk membangun, menguji, mengirimkan, dan memelihara solusi perangkat lunak yang kompleks. Terdiri dari pertemuan tim, pemilihan dan pelaksanaan peran, dan penggunaan alat, scrum memfasilitasi manajemen proyek yang efektif.

Hingga metodologi seperti Agile dan Scrum digunakan pada satu tingkat tim, mereka dapat dikelola dan memberikan hasil yang diinginkan. Namun, tantangan muncul ketika tim dan skala proyek tumbuh lebih besar. Pada saat seperti itu, pendekatan baru untuk Agile termasuk mengambil pendekatan pengujian Agile diperlukan untuk menskalakan – SAFe, SoS, atau LeSS.

Apa itu SAFe, SoS, dan LeSS?

  • SAFe: Dikenal sebagai Scaled Agile Framework, SAFe merupakan framework terdepan di dunia untuk menskalakan Agile di seluruh organisasi. Ini membantu organisasi untuk memberikan nilai secara terus menerus dan dalam jadwal yang dapat diprediksi melalui prinsip, aturan, dan praktik yang terbukti. SAFe mempromosikan kolaborasi, penyelarasan, dan pengiriman produk di seluruh tim Agile. Ini mendefinisikan budaya, yang harus dikejar oleh manajemen dan pemangku kepentingan lainnya secara efektif untuk mencapai tujuan organisasi. Nilai inti SAFe adalah keselarasan, transparansi, kualitas bawaan, dan pelaksanaan program. Ini mendorong pengambilan keputusan berbasis lean yang lebih baik melintasi batas-batas organisasi dan fungsional.
  • SoS: Scrum of Scrums adalah framework penskalaan tangkas tertua yang mengintegrasikan pekerjaan beberapa tim scrum yang mengerjakan satu proyek. Ini memfasilitasi komunikasi di antara tim untuk memastikan hasil pengiriman masing-masing tim sejalan dengan hasil tim lain bahkan ketika ada tumpang tindih urutan acara. Koordinasi antar tim sebenarnya dilakukan dalam sebuah rapat dimana setiap tim diwakili oleh seorang scrum master yang ditunjuk. Jika materi yang dibahas sangat teknis, maka scrum master bersama dengan anggota tim yang memiliki kualifikasi teknis dapat menghadiri rapat. Tujuan dari Scrum of Scrums adalah untuk memastikan masing-masing tim memenuhi tujuan sprint mereka sejalan dengan tujuan organisasi secara keseluruhan.
  • LeSS: Scrum Berskala Besar adalah kerangka kerja multi-tim yang bekerja pada satu proyek. Ini dimulai dengan membentuk satu tim scrum dan secara bertahap diterapkan ke banyak tim yang mengerjakan proyek yang sama. Kerangka LeSS memungkinkan penerapan prinsip dan ideal berbasis scrum ke perusahaan besar menggunakan aturan yang sudah terbukti. LeSS berurusan dengan menciptakan tim yang bertanggung jawab yang memiliki kolaborasi lebih besar di antara mereka dan fokus pelanggan yang lebih baik. Ini menggarisbawahi atribut seperti pembelajaran, transparansi, dan menawarkan nilai-nilai yang berpusat pada pelanggan agar organisasi tetap responsif, gesit, dan kompetitif.

SAFe, SoS, dan LeSS – perbedaan

Perbedaan antara ketiga kerangka kerja tersebut dapat dijelaskan dalam hal set parameter berikut:

Metodologi yang digunakan: LeSS dan SoS semata-mata didasarkan pada metodologi scrum dan menerapkan pendekatan, praktik, dan perannya ke sejumlah besar tim yang mengerjakan satu proyek. Jadi, tim yang sudah mengerjakan scrum merasa mudah menggunakan kedua kerangka kerja ini tanpa harus menjalani reorganisasi.

Namun, SAFe didasarkan pada Agile secara keseluruhan dan menyesuaikan nilainya dengan perusahaan besar. Ini memungkinkan banyak tim dalam sebuah organisasi untuk memilih metode mereka seperti kerangka pengujian yang tangkas untuk diskalakan – Scrum, Kanban, dan lainnya. Ini memerlukan upaya yang lebih besar dalam implementasi tetapi memberi tim kebebasan untuk memilih kerangka kerja mereka.

Ukuran perusahaan: Untuk perusahaan yang memiliki jumlah tim scrum yang lebih sedikit, SoS adalah pilihan yang lebih baik untuk mengkoordinasikan pekerjaan karena memastikan semua orang memiliki pemikiran yang sama. LeSS dan SAFe adalah kerangka kerja yang ideal untuk mengukur Agile untuk organisasi besar.

Struktur perusahaan: SoS memungkinkan koordinasi antar-tim yang lebih baik dan mendefinisikan struktur tim tetapi tidak menawarkan perlindungan ke seluruh tingkat portofolio. Hal ini membuatnya ideal untuk mengelola operasi harian dalam skala yang lebih kecil tetapi gagal dalam mewujudkan visi jangka panjang. LeSS memang menambah level portofolio dan memfasilitasi pemahaman yang lebih baik tentang struktur perusahaan. Namun, SAFe memungkinkan seperangkat aturan lengkap yang ditetapkan untuk struktur perusahaan dan membangun lingkungan untuk diadopsi Agile.

Biaya: Biaya SoS dan LeSS lebih murah karena berasal dari scrum dan hanya memerlukan sedikit pelatihan atau restrukturisasi tim. Di sini, tim memiliki pengetahuan dan harus menambahkan beberapa lapisan ke rutinitas harian mereka. Di sisi lain, SAFe membutuhkan restrukturisasi organisasi dan lebih mahal.

Kesimpulan

Terlepas dari pendekatan untuk pengujian Agile yang dilakukan, tiga kerangka kerja SAFe, SoS, dan LeSS memberikan solusi skalabilitas untuk transformasi digital di masing-masing perusahaan berukuran besar, menengah, dan kecil. Jadi, penting bagi organisasi untuk memahami kebutuhan mereka dan memilih satu framework pengujian Agile yang efektif, untuk saat ini dan masa depan.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *