Saat awan berubah cepat, itulah cara untuk menangani migrasi. Terlepas dari kenyataan bahwa bermigrasi ke cloud dipandang sebagai langkah bisnis yang cerdas oleh para intelektual teknologi, memiliki ringkasan perjalanan adalah cara untuk mentransfer dengan mudah dan pencapaian jangka panjang. Cloud memastikan peningkatan efisiensi, kelincahan, biaya dana, dan lebih banyak batas penyimpanan dibandingkan dengan kolaborator awalnya. Bagaimanapun, migrasi ke cloud secara konsisten merupakan proses kompleks yang membutuhkan kehati-hatian dan waktu.

Sayangnya, komputasi awan masih merupakan ide luar bagi beberapa pengusaha di seluruh dunia, yang merupakan alasan mereka terjebak dalam zaman es dengan memanfaatkan pengaturan perusahaan bisnis independen / warisan atau di awal. Jika Anda akan mengambil penurunan itu, berikut ini cara melakukannya dan menghindari situasi cerita migrasi cloud.

Saat ini, kita berada di tahap mabuk migrasi komputasi awan dengan keunggulan TI yang membandingkan ekspektasi pusing mereka dengan kenyataan di dunia. Untuk menghindari hangover dalam migrasi cloud ini, ada banyak cara. Setelah migrasi cloud, kinerja teknologi dapat ditingkatkan secara efektif.

Berikut adalah cara sederhana untuk menghindari hangover migrasi cloud:

  1. Bersiap untuk migrasi jauh sebelumnya
    Yang terpenting, pastikan bahwa semua orang di asosiasi ikut serta dalam migrasi. Apakah tenaga kerja Anda memperhatikan cloud dan sarannya? Karena kemajuan akan dikelola dengan volume informasi yang sangat besar, pastikan bahwa Anda di awal infra / kerangka keamanan dapat menangani potensi risiko keamanan selama perubahan. Berikut adalah beberapa poin penting yang perlu diingat saat menyiapkan organisasi Anda untuk migrasi.
  2. Kombinasi pihak ketiga
    Menjamin bahwa aplikasi atau tahapan awan mendukung koordinasi dengan aplikasi perusahaan pihak ketiga lainnya termasuk situs web dan saluran email. Selanjutnya, pastikan bahwa pakar dan pakar migrasi cloud memberi Anda pengetahuan dan diskusi yang pasti terkait dengan kehilangan informasi, pemulihan, dan perlindungan. Bisnis dapat menggunakan aplikasi cloud dengan menghubungi pihak ketiga dan mengembangkan bisnis mereka ke seluruh dunia.
  3. Perjelas target Anda
    Tujuan paling meyakinkan dari bisnis untuk beralih ke cloud adalah untuk memenuhi permintaannya yang semakin meluas akan efisiensi dan kesegaran. Alasan yang berbeda dapat mengintegrasikan perubahan hierarki, kombinasi, dan pengadaan atau perubahan target perusahaan. Terlepas dari penjelasan di balik perjalanan ke cloud, pelopor bisnis dan wirausahawan bisnis harus memiliki pengetahuan yang jelas tentang mengapa mereka bermigrasi ke cloud dan menjamin semua orang di organisasi memahami signifikansinya. Organisasi harus memiliki target yang jelas tentang kebijakan migrasi mereka.
  4. Tentukan sumber daya yang ingin Anda pindahkan
    Memigrasi operasi bisnis Anda ke cloud menimbulkan masalah pembelian infra TI di lokasi dan biaya terkait. Selain itu, ini memberdayakan akses ke aplikasi / informasi bisnis besar kapan pun di mana pun. Karena itu, berhati-hatilah dalam memilih sumber daya yang akan Anda migrasikan dan kebutuhan untuk melakukan hal yang sama. Memiliki pemikiran yang cerdas tentang volume sumber daya TI memungkinkan tim teknis Anda untuk berkonsentrasi pada tugas-tugas imajinatif dan dasar lainnya yang dapat diselesaikan lebih awal.
  5. Bersiap untuk benturan
    Bersiaplah untuk waktu henti sementara untuk teknologi Anda. Di sini, mengevaluasi kapasitas organisasi Anda untuk menghadapi keadaan seperti itu akan membantu menghindari tambahan pasca-migrasi. Inilah alasan mengapa Anda harus memikirkan konfirmasi penuh dari teknik migrasi yang menggabungkan kesepakatan untuk meredakan jenis ancaman dan bertahan dari migrasi massal cloud secara efektif.
Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *