Secara harfiah, kata ‘persediaan’ berarti segala sesuatu yang ada dalam persediaan yang dapat melakukan bisnis; Namun inventaris berfungsi sebagai visi bisnis dan dianggap sebagai aspek nyata dalam melakukan bisnis yang dapat sangat memengaruhi bagian atau komponen lain dari bisnis. Persediaan meliputi bahan mentah, barang jadi, dan stok yang memang mewakili dan melibatkan sebagian besar investasi dan manajemen bisnis. Persediaan yang tidak sehat dapat mengakibatkan manajemen yang buruk dan tingkat perputaran pelanggan yang tinggi karena kualitas produk dan sistem komunikasi yang tentunya dapat sangat dipengaruhi oleh kondisi persediaan yang tidak sehat.

Manajemen Inventaris yang Berhasil

Secara umum, semua bisnis harus menyeimbangkan biaya dan keuntungan untuk menghitung jumlah total keuntungan yang dihasilkan. Manajemen inventaris melibatkan pemantauan biaya dan pendapatan untuk memastikan keamanan bisnisnya. Banyak bisnis gagal menghitung jumlah pengeluaran dan biaya yang harus mereka bayarkan, tidak hanya untuk biaya penyimpanan langsung, tetapi juga untuk pajak dan asuransi; yang tersisa adalah menghitung dengan cermat dan menentukan pengeluaran, biaya, pendapatan, dan mampu memprediksi rencana bisnis masa depan untuk tidak meningkatkan hilangnya laba dan tetap stabil. Manajer bisnis juga harus mempertimbangkan hal berikut:

1. Memelihara stok
2. Tingkat kenaikan perputaran persediaan
3. Menjaga stok tetap rendah
4. Untuk memiliki persediaan di tangan
5. Mendapatkan harga rendah dengan cara meningkatkan volume atau kuantitas produk dalam persediaan

Penting bagi manajer bisnis untuk menghitung dan menghitung tingkat turnover untuk membuat prediksi di masa depan dan mempersiapkan perubahan lebih lanjut untuk beradaptasi dengan tren baru dan membuat perubahan yang akan meningkatkan kinerja dalam bisnis. Meskipun demikian, mungkin sulit untuk menangkap dan memahami konsep-konsep yang bertanggung jawab dan proses pengelolaan yang dapat berbeda satu sama lain.

Rencana Pembelian

Misalnya, pelanggan ingin membeli sejumlah besar baja dan aluminium. Konyolnya, sebuah bisnis tentu saja harus mempersiapkan dan harus memiliki stok cadangan dalam persediaan untuk memasok produk dan jumlah stok yang dibutuhkan pelanggan. Selain itu, pembelian membutuhkan perencanaan terlebih dahulu agar dapat menentukan kebutuhan persediaan untuk menyelesaikan pesanan tanpa berhenti tiba-tiba. Untuk pengecer dan usaha kecil, sangat menentukan dan rumit untuk merencanakan ke depan dalam memasok barang dan produk dalam jumlah yang cukup serta menghitung pengeluaran, biaya, dan keuntungan yang akan dihasilkan pada akhir penjualan. Rencana pembelian terdiri dari 5 detail utama yang meliputi: kapan komitmen harus ditempatkan, kapan pengiriman pertama harus diterima, kapan persediaan harus mencapai puncaknya, kapan pemesanan ulang tidak lagi ditempatkan, dan kapan barang tidak lagi tersedia.

Mengontrol Manajemen Inventaris

Untuk menjaga barang-barang yang akan dibutuhkan untuk pesanan dan penempatan dan untuk menghilangkan barang-barang yang tidak diinginkan, penting dan sehat bagi bisnis untuk membuat rencana, aturan dan regulasi, dan pesanan untuk menjaga stabilitas dan untuk memastikan ada kendali atas inventaris, baik dalam pesanan maupun dalam stok. Untuk mengontrol seluruh inventaris, ini tentu saja akan menjadi sibuk dan seperti lalu lintas bagi kebanyakan manajer; Terdapat beberapa metode pengendalian persediaan yang dijamin dan terbukti yang disusun pertama dari metode yang paling sederhana hingga metode yang paling kompleks. Metode ini dapat mendorong manajer bisnis untuk bekerja lebih keras dan berusaha untuk bekerja. Metode ini akan mengontrol inventaris baik dalam persediaan maupun untuk pesanan; langkah-langkah tersebut akan memandu manajemen inventaris secara aman dan benar yang pada akhirnya akan meningkatkan produktivitas dan meminimalkan tingkat perputaran.

1. Pengendalian visual – memungkinkan manajer untuk melihat dan mengamati apakah lebih banyak persediaan diperlukan dalam persediaan atau diperlukan untuk pesanan yang dilakukan. Sebagian besar waktu, catatan tidak diperlukan dalam metode ini tetapi produk yang mahal, jumlah, dan waktu yang diperlukan untuk mengirimkan atau mengirimkan mungkin memerlukan catatan dan tulisan untuk jaminan.

2. Kontrol tickler memungkinkan manajer untuk menghitung setiap hari jumlah atau jumlah persediaan dalam persediaan untuk mengetahui jumlah persediaan yang tersisa dalam persediaan saat ini.

3. Klik Kontrol lembar memungkinkan dan memungkinkan manajer untuk mencatat kuantitas dan jumlah persediaan yang tersisa dalam persediaan. Metode ini banyak digunakan karena rekaman lebih dapat diandalkan daripada informasi visual dan verbal karena tidak dapat diubah dengan mudah tidak seperti metode lainnya.

4. Stub control memungkinkan manajer di ritel untuk menyimpan atau meninggalkan sebagian dari harga tiket sehingga dapat digunakan nanti untuk melihat berapa banyak barang yang terjual setiap hari.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *