Wanita telah mencapai banyak hal untuk diri mereka sendiri dalam beberapa tahun terakhir. Dari firma akuntansi yang lebih kecil dan khusus hingga nama-nama besar, wanita memberikan kontribusi mereka dan menanamkan kehadiran mereka di setiap strata.

Di era digital saat ini, perusahaan merangkul teknologi dengan pikiran terbuka dan dengan itu terlihat peningkatan sporadis dalam peran dan keterlibatan perempuan. Tenaga kerja wanita meningkat dalam jumlah dan mendobrak batasan firasat dan batasan sosial yang ditentukan.

Perempuan biasanya terlihat dalam pangkat mulai dari klerikal hingga manajerial, tetapi tampaknya ada penurunan tajam dalam jumlah pemegang kursi perempuan jika menyangkut posisi eksekutif dan senior. Menurut daftar yang diterbitkan baru-baru ini, daftar Fortune 500 2019, perempuan hanya memiliki sedikit 6,6% dalam hal peran CEO. Demikian pula, data yang diterbitkan oleh Financial Times, menyatakan bahwa wanita hampir tidak mencapai 5% dari nilai Peran Kepala Eksekutif di seluruh AS, Inggris, dan Eropa. Rendahnya kehadiran gender yang didefinisikan yang merupakan bagian utama dari angkatan kerja, tampak seperti distribusi peluang yang tidak merata.

Tingkat atas masih dikonsumsi oleh dominasi pria. Fenomena ini juga dikenal sebagai “think-leader-think-male”. Tapi sudah saatnya, kita menganggapnya usang, karena ini adalah salah satu hambatan serius dalam kemajuan perempuan dalam peran kepemimpinan.

Jadi, sekarang pertanyaannya muncul, bagaimana sebenarnya Anda bisa membawa perubahan dalam situasi saat ini? Kami telah menyebutkan 3 cara teratas yang akan membantu Anda menjadikan perusahaan Anda pro-wanita dan meningkatkan keterlibatan karyawan wanita yang sudah Anda miliki.

  • Susun Rencana Tindakan

Direkomendasikan untuk meluncurkan strategi untuk menentukan rencana tertentu, untuk mengatasi seluk-beluk masalah terkait gender. Untuk membantu Anda memahami hal ini dengan lebih baik, kami memiliki skenario hipotetis yang dimainkan di sini yang menggambarkan masalah yang sangat umum, yang dihadapi oleh karyawan wanita, terutama wanita muda.

Mari kita ambil karakter kita, Alina, dia bekerja di sebuah MNC, adalah seorang karyawan yang sangat berbakat yang memiliki banyak ide, tetapi dia ragu-ragu untuk mempresentasikan ide-idenya dan dirinya sendiri dalam pertemuan dan pertemuan resmi. Di sini kami mendapat masalah, sekarang organisasi Anda perlu membuat rencana untuk mengatasi masalah ini. Untuk mendapatkan pemahaman umum tentang kasus ini, Anda dapat merujuk ke solusi berikut, yang disarankan oleh pakar kami.

Di sini, untuk mengasah kualitas kepemimpinan dan kepercayaan dirinya, para senior harus mendorongnya untuk berpartisipasi secara aktif dalam pertemuan, harus menyampaikan pembicaraan tatap muka untuk membuatnya merasa nyaman dan mendorongnya untuk datang dalam pertemuan resmi. Organisasi juga dapat menjalankan berbagai program untuk mendorong keterlibatan perempuan dan meningkatkan kepercayaan diri mereka.

  • Ciptakan Lingkungan Kesempatan yang Setara

Sebuah organisasi harus berusaha untuk mempromosikan kebijakan kesempatan yang sama kepada semua karyawan. Organisasi bisnis harus mempertimbangkan untuk secara aktif menghasilkan solusi yang memadai yang dapat memantau insiden ketidaksetaraan gender di lapangan.

Di tingkat negara, pengusaha dapat memanfaatkan UU Ketenagakerjaan dan Hak Sipil tahun 1964 yang melarang diskriminasi dalam bentuk apa pun, baik berdasarkan warna kulit, jenis kelamin, ras, agama, atau asal negara. Namun, di tingkat dasar, jalan kami masih panjang. Insiden ketimpangan bukanlah hal baru, terutama di negara berkembang.

Peluang yang adil sangat penting dari sudut pandang setiap individu dan organisasi. Mengembangkan aturan dan regulasi, menciptakan budaya kolaboratif yang transparan bagi organisasi untuk memastikan kesetaraan dalam organisasi.

  • Bicara, Mendorong, dan Memberi Nilai

Untuk memberdayakan perempuan dan mendorong mereka untuk menaiki tangga perusahaan, sangatlah penting untuk mendidik dan memberi mereka pelatihan kepekaan. Ini melibatkan pelatihan karyawan untuk mengikuti etika yang kuat untuk menjaga lingkungan yang bebas dari ketidakmampuan gender. Memberikan pelatihan keberagaman dan mempekerjakan profesional untuk mendidik karyawan tentang pentingnya mengekspresikan diri akan membantu wanita menunjukkan kemampuan mereka tanpa merasa cemas.

Salah satu contoh paling terkenal tentang bagaimana perusahaan dapat memiliki proses perekrutan yang tidak memihak adalah Pinterest. Perusahaan mengadopsi ‘The Rooney Rule’ saat mempekerjakan kandidat untuk posisi manajerial. Menurut aturan, saat mempekerjakan kandidat untuk level manajerial senior, perusahaan wajib mewawancarai setidaknya satu wanita dan satu kandidat dari latar belakang yang kurang terwakili. Cara yang bagus untuk memastikan bahwa setiap kandidat yang berhak mendapatkan kesempatan yang adil, terlepas dari siapa mereka dan dari mana mereka berasal.

Organisasi juga dapat memperluas kesempatan pendidikan bagi perempuan untuk mendidik dan membangun kepercayaan diri mereka. Mengadakan acara industri, menyelenggarakan acara bincang-bincang, memberikan kesempatan baru kepada wanita.

Untuk Menyelesaikan Semuanya

Memiliki budaya kerja yang beragam membantu memunculkan ide-ide yang tidak biasa dan meningkatkan kreativitas dan inovasi. Ini membantu menarik dan mempertahankan bakat terbaik dalam organisasi dan meningkatkan etika kerja juga. Di sisi lain, sekadar membuat aturan tetapi tidak mematuhinya tidak menghasilkan produktivitas yang positif. Perubahan tidak terjadi dalam semalam, tetapi jika diterapkan dan diikuti dengan tekun akan membantu organisasi tampil sebagai panutan bagi perusahaan lain. Semoga membantu !!

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published.