Wawancara adalah salah satu poin terpenting bagi perusahaan untuk mempelajari calon potensial untuk posisi pekerjaan terbuka. Tidak hanya berpotensi memahami keterampilan pelamar, tetapi juga kepribadian mereka, tentang bagaimana mereka mendekati masalah, dan bagaimana mereka membawa diri ke beberapa nama. Menjadi pewawancara adalah tugas yang berat, tidak hanya mereka akan bertanya dan menjelaskan berulang kali, tetapi mereka adalah orang yang meneliti setiap pelamar untuk dapat menemukan orang yang tepat untuk pekerjaan yang tepat. Mempersiapkan wawancara adalah langkah selanjutnya yang harus diambil setelah menyaring pelamar kerja Anda. Berbagai cara mengadakan wawancara sekarang tersedia bagi perekrut untuk dipilih. Selain wawancara pribadi, ada wawancara telepon, video, atau kelompok yang dapat Anda gunakan. Memasukkan berbagai metode wawancara dalam tahap perekrutan Anda sangat ideal. Ini membantu pewawancara dalam memilih orang yang tepat untuk mengisi posisi tersebut.

Di segmen ini, kami akan membahas berbagai jenis metode wawancara sehingga Anda dapat memilih opsi mana yang sesuai untuk perusahaan dan tahap perekrutan Anda. Memilih metode wawancara Anda pada tahap yang tepat bukanlah permainan menggambar. Baca terus untuk lebih memahami pentingnya setiap metode wawancara.

5 Metode Wawancara

1. Wawancara Telepon

  • Ini biasanya merupakan tahap pertama dari proses wawancara; Mengapa? Karena metode wawancara ini dapat diatur sesingkat 15 menit – menghemat waktu kandidat dan perekrut dalam proses perekrutan. Perekrut dapat menyiapkan kuesioner untuk lebih mengenal kandidat dan memutuskan apakah pelamar dapat melanjutkan ke tahap proses perekrutan berikutnya.
  • Pada tahap ini, Anda dapat menilai keterampilan komunikasi, kepercayaan diri, etika kerja, motivasi, dan kemampuan berpikir kritis kandidat. Anda juga dapat memeriksa di sini jika pelamar berisiko tinggi mengalami pengurangan karyawan saat dipekerjakan. Pertanyaan seperti keterampilan apa yang mereka kuasai, bagaimana penampilan mereka sehari-hari, mengapa mereka mencari perubahan pekerjaan dan apa yang mereka harapkan dari Anda sebagai perusahaan.

2. Wawancara Video

  • Wawancara video bisa dilakukan secara langsung atau dengan rekaman. Anda memilih metode wawancara ini ketika Anda tidak tersedia untuk mewawancarai kandidat secara pribadi atau Anda ingin meninjau bahasa tubuh pelamar. Cara ini bisa diandalkan saat Anda ingin membaca ekspresi wajah kandidat dan menentukan keikhlasannya.
  • Wawancara video yang direkam sebelumnya sangat berguna jika Anda tidak tersedia untuk mengobrol langsung atau memiliki hal-hal lain yang ditangani pada saat yang bersamaan. Di sisi lain, wawancara video langsung sangat berguna jika Anda ingin menilai kandidat untuk posisi manajerial atau eksekutif. Di sini, Anda bisa melihat ekspresi wajah, bahasa tubuh, dan karismanya.
  • Wawancara video langsung sama dengan wawancara pribadi tradisional, satu-satunya perbedaan adalah Anda melakukannya dari jarak jauh melalui beberapa aplikasi online. Ada beberapa aplikasi yang digunakan pengusaha untuk mengadakan wawancara video. Kami memiliki Skype, Zoom, Slack, Google Meet, Google Hangouts, FB Messenger, dan FaceTime untuk beberapa nama. Akan bermanfaat bagi kedua belah pihak dalam hal waktu persiapan, dan waktu tempuh (bagi pemohon)
  • Untuk video yang direkam sebelumnya, juga dikenal sebagai wawancara satu arah, kandidat menjawab pertanyaan yang telah ditetapkan pewawancara untuk mereka jawab dan ulas setelahnya. Rekaman video ini kemudian akan dikirim melalui tautan ke email perusahaan atau salinan videonya dapat diteruskan sebagai lampiran.

3. Wawancara Kelompok

  • Jika Anda memiliki sedikit posisi untuk diisi dan telah menerima banyak pelamar, disarankan untuk menggunakan metode wawancara kelompok. Di sinilah pewawancara mengatur wawancara antara 2 atau lebih kandidat untuk mengisi satu posisi saja. Ini biasanya digunakan oleh pemberi kerja yang mencari orang yang tepat dengan keterampilan orang, keterampilan berbicara di depan umum, pendekatan kolaboratif, dan pemain tim.
  • Sebagai pewawancara, disarankan untuk menyiapkan pertanyaan kelompok dan pertanyaan individu. Ini akan membantu Anda mengukur apakah seorang kandidat dapat mengartikulasikan pemikirannya, menghormati orang lain saat mereka berbicara, dan soft skill mereka saat mengungkapkan ketidaksetujuan terhadap pendapat orang lain. Wawancara kelompok juga menghemat waktu dan mengurangi turn over yang menghasilkan penghematan uang bagi pemberi kerja sehingga metode ini dimasukkan sebagai langkah kedua dari proses perekrutan mereka.

4. Wawancara Panel

  • Berbeda dengan wawancara kelompok di mana pewawancara mengadakan wawancara di antara lebih dari 2 pelamar, wawancara panel adalah di mana pelamar menjawab pertanyaan dari sekelompok eksekutif. Jenis metode wawancara ini biasa digunakan untuk mengisi posisi manajerial atau eksekutif. Ini digunakan ketika ada beberapa pendapat yang perlu dipertimbangkan dan posisi yang harus diisi sangat penting untuk kesuksesan perusahaan. Salah satu eksekutif C-suite akan bertindak sebagai ketua dan yang lainnya akan mengajukan pertanyaan mereka.
  • Wawancara panel juga menilai kandidat tentang bagaimana mereka menangani tekanan dan stres serta tingkat kepercayaan diri dan keterampilan komunikasi mereka. Meskipun jenis wawancara ini akan mempengaruhi lebih banyak waktu tidak bekerja dari berbagai posisi kunci perusahaan, ini adalah cara yang pasti untuk menemukan orang yang tepat untuk mengisi posisi yang bermanfaat bagi semua.

5. Wawancara Individu

  • Metode wawancara ini biasanya dilakukan oleh Manajer SDM atau Manajer Perekrutan sebagai langkah terakhir dari proses perekrutan. Wawancara tatap muka ini memungkinkan Manajer Perekrutan untuk mengukur apakah profil kandidat ini sesuai dengan budaya dan untuk beberapa, periksa apakah ada chemistry antara mereka dan calon karyawan.
  • Panggung ini juga tempat kandidat memamerkan dan menjual dirinya sendiri. Oleh karena itu, disarankan agar pewawancara lebih siap dalam mengadakan wawancara ini untuk mengetahui apakah kandidat layak menginjakkan kakinya di perusahaan atau tidak. Meskipun jenis metode ini memakan waktu, tidak ada pendekatan lain yang lebih baik daripada melakukan sentuhan pribadi selama wawancara.

Mengetahui berbagai jenis metode wawancara dan kebutuhan perusahaan Anda penting saat Anda membangun proses perekrutan untuk perusahaan Anda. Menentukan jumlah tahapan dalam proses perekrutan Anda juga sama dengan mempertimbangkan siapa yang harus melakukan wawancara di setiap langkah. Kumpulan pertanyaan Anda juga akan memainkan peran penting dalam menyaring siapa di antara lautan pelamar yang layak untuk mengisi posisi tersebut. Semoga bermanfaat !!

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *