Dalam industri, suku cadang biasanya perlu diberi perlakuan panas agar dapat disesuaikan dengan kondisi kerja. Setelah perlakuan panas, struktur mikro bagian, kekerasan, kekuatan tarik, kekuatan luluh akan sangat meningkat. Oleh karena itu, perlakuan panas adalah proses penting selama pemrosesan bagian.

Perlakuan panas dapat mencakup pengerasan, tempering, anil, normalisasi dll, yang akan diterapkan pada proses manufaktur sesuai persyaratan kondisi kerja yang berbeda. Di sini kita akan berbicara tentang peralatan apa yang dapat digunakan untuk proses pengerasan dan temper. Dibandingkan dengan metode konvensional, teknologi pemanas induksi memiliki banyak keunggulan untuk proses perlakuan panas hardening dan tempering.

Pemanasan induksi memberikan banyak keuntungan untuk proses manufaktur karena merupakan metode pemanasan bahan konduktif yang cepat, hemat energi, dan tanpa api. Sistem tipikal termasuk catu daya induktif, induktor dengan kumparan tembaga dan unit pendingin atau pendingin. Arus mengalir melalui kumparan untuk menghasilkan medan magnet bolak-balik elektromagnetik. Ketika bagian konduktif ditempatkan di dalam kumparan, akan ada arus listrik yang melewatinya. Arus listrik dikombinasikan dengan karakteristik resistansi bagian konduktif untuk menghasilkan panas.

Lalu apa manfaat pemanasan induksi untuk pengerasan dan tempering baja?

  1. Fleksibilitas
    Sistem pemanas induksi tidak memerlukan waktu pemanasan awal dan waktu show-down untuk mesin, maka Anda dapat memulai atau menghentikan mesin sesuai kebutuhan produksi Anda.
    Dalam sebagian besar kasus, bahan dalam ukuran dan tingkat yang berbeda harus ditempa pada suhu temper yang berbeda. Tapi mesin konvensional sulit untuk mencapai penyesuaian suhu. Jika batang atau tabung dipanaskan pada suhu tinggi untuk waktu yang lama, baja akan mengalami dekarbonisasi. Sebaliknya, sistem pemanas induksi mencapai penyesuaian suhu yang berbeda, yang dikendalikan oleh output daya. Ini sangat penting untuk mencapai kebutuhan kelas yang berbeda dari batang atau tabung kelas yang berbeda.
  2. Keseragaman dalam kekerasan dan struktur
    Struktur mikro baja akan mengalami perubahan berikut dengan proses perlakuan panas: Ferrite-Austenite- Martensite, Sorbide. Tetapi hanya baja yang mendapatkan pemanasan dan pendinginan yang homogen, maka strukturnya dapat diubah secara homogen. Jika tidak dapat ditransformasikan secara sempurna, maka kekerasan, ketangguhan dan kekuatan tarik akan terpengaruh, sehingga menyebabkan material tersebut tidak dapat memenuhi persyaratan aplikasi yang sebenarnya. Dalam sistem pemanas induksi, semua suhu pemanasan akan dipantau dan dikendalikan, sehingga struktur akan berubah dengan baik dan mempertahankan keadaan stabil.
  3. Perawatan yang sangat kecil
    Bandingkan tungku tradisional, tungku pemanas induksi hanya perlu mempertahankan koil pemanas induksi per tahun. Bagian lain hanya perlu diperiksa secara teratur.

Semoga artikel berita aka News yang ditulis admin, bisa bermanfaat.

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published.