Pada kuartal kedua tahun 2020, Apple menjadi vendor smartphone nomor tiga di dunia, dengan menguasai 13,5% pasar ponsel pintar global, sedikit di atas kuartal pertama. Saat ini, Apple adalah pengikut, bukan pemimpin di pasar itu. Perusahaan mengikuti strategi mengantisipasi kebutuhan dan keinginan pelanggan dan menghasilkan produk berkualitas tinggi untuk memuaskan mereka. Itu tetap dekat dengan pelanggan dan menyediakan produk dan layanan yang bermanfaat dan menyenangkan bagi pelanggan.

  • Strategi Ponsel Cerdas Apple
    Apple Steve Jobs memproduksi komputer Macintosh pada tahun 1984 untuk penggunaan orang normal, bukan ahli. Belakangan, Apple menyingkirkan Jobs dan mengembangkan Newton pada 1993, PDA yang luar biasa pada masanya. Saya memiliki dua Newton yang berfungsi, yang bisa menjadi penanda iPad bertahun-tahun sebelumnya jika dilanjutkan.

Saat Jobs kembali ke Apple, dia menghentikan banyak produk yang tidak relevan, memfokuskan Apple, dan memulai kebangkitan kembali Apple dengan iPod pada tahun 2001. Dan dalam salah satu perkenalan produk terpenting yang pernah ada, Steve Jobs meluncurkan iPhone di Macworld pada 9 Januari 2007 .

Kemudian datanglah iPad pada tahun 2010, dan mungkin tambahan terbesar untuk pasar perangkat kesehatan, Apple Watch pada tahun 2014. Sementara itu, Apple terus memperkenalkan laptop, komputer desktop, dan sedang mengerjakan mobil self-driving.

Yang pasti, sebelumnya Apple adalah pemimpin di pasar smartphone. Saking efektifnya pada masa-masa awal iPhone, Blackberry (dulu Research in Motion) gagal mengenali potensi iPhone dan kemudian Blackberry bangkrut setelah mendominasi pasar bisnis smartphone.

Dimana kita hari ini Apple adalah pengikut di pasar ponsel cerdas, sebuah strategi yang tampaknya dianutnya. Pendekatan ini tampaknya berhasil. Meskipun memperoleh keuntungan besar dengan layanannya, jam tangan pintar, dan produk lainnya, iPhone akan menjadi pusat bisnisnya untuk beberapa waktu. Lantas, apa yang harus dilakukan agar tetap bisa bersaing di pasar smartphone yang sangat kompetitif?

Bedakan di Pasar Ponsel Cerdas

  1. Tetap dekat dengan pelanggan dan jangan ikuti Samsung atau pemimpin lainnya. Apple harus mengantisipasi kebutuhan dan keinginan pelanggan serta menyediakan produk untuk memuaskan mereka. Mengikuti Samsung atau pemimpin ponsel cerdas lainnya berarti Apple akan menggunakan asumsi dan kecerdasan pasar mereka, yang mungkin baik atau mungkin tidak baik dalam jangka panjang. Strategi adalah tentang pilihan: apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan. Apple harus memilih pasar yang akan dimasuki dan pasar itu akan ada, selalu mengambil pandangan yang panjang.
  2. Memberikan layanan pelanggan yang unggul, tetapi menempatkan karyawan di atas pelanggan. Melatih karyawan, memberdayakan mereka, menghindari birokrasi, memperlakukan mereka dengan baik dan adil. Mengadopsi pendekatan Southwest dan FedEx: Karyawan pertama, pelanggan kedua, pemegang saham ketiga. Jika kami memperlakukan karyawan dengan baik, karyawan akan memberikan layanan yang patut dicontoh kepada pelanggan. Ini semua tentang pelanggan!
  3. Tetap dalam kompetensi inti dan fokuskan sumber daya perusahaan di bidang kompetensi tersebut. Apakah petualangan memasuki pasar mobil nirawak merupakan gangguan? Sebelum kembalinya Steve Jobs pada tahun 1997, Apple melakukan diversifikasi di banyak bidang dan hampir bangkrut. Steve memfokuskan kembali bisnis ke beberapa produk di bidang kompetensinya. Dengan begitu banyak uang tunai yang dimilikinya, Apple mungkin menggoda Apple untuk menyimpang dari kompetensinya. Uang tidak boleh memimpin keputusan! Uang adalah sumber pendanaan untuk mengambil keputusan, tidak lebih. Ini adalah pertimbangan penting bagi perusahaan seperti Apple, dengan banyak uang. Apple tidak boleh melakukan diversifikasi karena “bisa” dan mengalihkan perhatian dari kompetensinya. Ia harus mendiversifikasi karena “seharusnya”.

Ponsel cerdas telah menjadi komoditas dan menciptakan ceruk pasar akan sulit. Mengejar strategi diferensiasi produk adalah satu-satunya pendekatan yang layak untuk tetap kompetitif. Memiliki iPhone lebih cepat yang mengambil foto lebih baik tidak akan cukup. Apple harus mengubah iPhone untuk menjalankan fungsi yang tidak dapat kita bayangkan saat ini, jika tidak, iPhone yang dikomoditisasi akan menjadi margin yang lebih rendah, menurunkan pangsa pasar produk dengan smartphone lain.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *