• Tidak ada Proofreading

Kesalahan desain grafis lain yang dilakukan pemilik web adalah tidak mengoreksi teks mereka. Mereka harus memastikan bahwa konten yang mereka tambahkan ke situs mereka tidak memiliki kesalahan tata bahasa dan ejaan. Beberapa pemirsa sangat memperhatikan hal-hal ini jadi misalnya, ketika mereka melihat kalimat dengan tata bahasa yang salah atau tidak ada tanda baca, mereka tidak terus membaca keseluruhan bagian. Mereka mungkin memandang bisnis seperti itu tidak profesional. Oleh karena itu, teks harus selalu dikoreksi beberapa kali sebelum dipublikasikan.

  • Memilih Warna yang Salah

Memilih warna yang salah, seperti font, juga merupakan kesalahan yang dilakukan beberapa pemilik web. Terlalu banyak warna dapat mengalihkan perhatian penonton. Sebagai contoh, logo merek dengan banyak warna cerah tidak terlalu jelas dan sulit dibaca. Mereka harus mengacu pada roda warna saat menentukan warna untuk situs web mereka. Mereka dapat membuat skema warna yang menggabungkan warna primer dan sekunder untuk memastikan teks mereka jelas dan terbaca.

  • Menggunakan Hierarki yang Salah

Hierarki penting untuk situs web karena memungkinkan audiens melihat elemen, sesuai dengan kepentingannya dengan mengarahkan pandangan mereka ke karya tersebut. Secara umum, ketika pemirsa melihatnya, mata mereka bergerak dari kiri oleh karena itu, di sinilah informasi penting harus ditempatkan.

Ini menjadikan hierarki salah satu teknik desain web terbaik yang memberi peringkat informasi yang diberikan, sesuai dengan kepentingannya. Apa pun tujuan mendesain karya: blog baru, acara, atau untuk menyampaikan penjualan, itu harus menyertakan hierarki yang benar di dalamnya.

  • Membuat Desain untuk Media yang Salah

Mereka yang mendesain sebuah karya harus memiliki medium dalam pikirannya. Mereka mungkin ingin mencetaknya di majalah, muncul di platform media sosial atau digunakan untuk pemasaran produk. Sebagai contoh, mereka membuat desain dengan mode warna merah, hijau, biru. Ini paling baik untuk layar digital dan dapat ditambahkan untuk menunjukkan berbagai warna pada layar televisi, tablet, ponsel, dan komputer. Ketika mereka membuat format yang cocok untuk digital tetapi menggunakannya untuk pencetakan, itu tidak akan terlihat bagus karena warna tidak akan diinterpretasikan dengan baik.

  • Tidak menciptakan Desain Serbaguna

Akan lebih praktis membuat desain untuk tujuan yang berbeda. Misalnya, saat mendesain logo, mereka harus mempertimbangkan tampilannya di berbagai saluran pemasaran, item promosi, dan di mana pun mereka akan menggunakannya. Logo merek harus digunakan untuk tujuan yang berbeda. Ini dapat membantu membangun konsistensi merek serta menghemat waktu, tenaga, dan uang yang seharusnya dihabiskan untuk merancang karya seni lagi untuk karya lainnya.

  • Berfikir berlebihan

Kesederhanaan adalah yang terbaik dalam hal desain web. Meskipun apa pun dapat ditambahkan ke desain, ini tidak berarti bahwa ini harus dilakukan. Jadi, pemilik web tidak boleh berlebihan dengan desain dan filter Photoshop mereka. Memasukkan terlalu banyak barang dalam desain web hanya akan membingungkan dan mengalihkan perhatian pemirsa. Mereka akan kesulitan mengekstrak info dari karya tersebut. Desain web harus mampu bernafas dengan iklan yang berkembang. Ini berarti tidak perlu mengisi semua ruang kosong. Membiarkan beberapa ruang kosong pada gambar akan membuatnya bebas dari kekacauan, mudah dimengerti dan menarik secara visual.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *