Dalam iklim keuangan saat ini, tanggung jawab fiskal pribadi menjadi lebih penting dari sebelumnya. Mengetahui berapa banyak uang yang Anda miliki, likuiditas aset Anda, dan keberhasilan mengelola aset Anda sangatlah penting. Namun, tampaknya ini bukan keterampilan yang sangat dihargai oleh lembaga pendidikan kita. Meskipun kursus matematika dan sains adalah pokok dan persyaratan kelulusan dalam kurikulum sekolah menengah kami, kursus keuangan pribadi yang bisa dibilang lebih berlaku tidak. Mungkin itulah sebabnya banyak siswa merasa semakin tidak siap untuk membuat keputusan keuangan penting yang mereka hadapi setelah lulus. Aspek kunci dari pemahaman keuangan pribadi adalah memahami dasar-dasar akuntansi. Oleh karena itu, menurut pendapat saya, setidaknya satu mata pelajaran akuntansi dasar harus menjadi persyaratan bagi semua siswa sekolah menengah. Di bawah ini saya akan menguraikan secara singkat beberapa konsep dasar yang akan membantu memberikan gambaran akuntansi kepada pembaca yang tertarik.

Prinsip paling mendasar dari akuntansi adalah konsep debit dan kredit. Setiap perusahaan (atau individu) melacak aliran aset dan kewajiban mereka melalui penggunaan debit dan kredit. Ketika uang tunai dilibatkan dalam transaksi, aturan praktis dasar berlaku. Jika jumlah kas yang ada meningkat, maka akun kas itu “didebit”. Demikian juga, jika jumlah kas di tangan menurun, akun kas “dikreditkan”. Sesederhana itu. Konsep “entri jurnal”, juga penting dalam memahami mekanisme debit dan kredit. Sederhananya, setiap kali transaksi terjadi, entri jurnal yang sesuai, atau catatan tertulis dari transaksi tersebut harus diselesaikan. Entri jurnal menjabarkan dalam prosa akun mana yang sedang didebit dan akun mana yang dikreditkan. Untuk mengilustrasikan lebih lanjut konsep ini, perhatikan contoh berikut:

Sebuah bisnis (Perusahaan D), membeli 20 tiket ke acara olahraga lokal masing-masing seharga $ 10 dengan total $ 200. Oleh karena itu Perusahaan D telah menghabiskan $ 200 dari kasnya. Akun “Tunai” Perusahaan D akan dikreditkan sebesar $ 200. Demikian pula, salah satu akun “Beban” Perusahaan D akan didebit sebesar $ 200. Entri jurnal yang sesuai akan ditulis untuk memberi tahu hal ini. Meskipun contoh ini telah sangat disederhanakan, aspek konseptualnya bagus.

Melacak keuangan pribadi Anda mungkin hanya memerlukan beberapa entri per bulan, tergantung pada jumlah transaksi keuangan signifikan yang Anda lakukan. Namun, bisnis berada dalam skenario yang jauh berbeda. Karena cakupan operasi mereka dan banyaknya akun berbeda yang mereka pelihara, sangat penting bagi mereka untuk mengatur transaksi mereka dalam format yang mudah dilihat. Format pilihannya adalah “T-account”. Akun-t terlihat seperti namanya – sebuah “T.” Nama akun berfungsi sebagai tajuk sementara debit menempati sisi kiri “T” dan kredit menempati sisi kanan. Hal ini memungkinkan auditor serta akuntan perusahaan dengan cepat menemukan transaksi dan mengikuti aliran uang ke seluruh perusahaan. Untuk setiap akun yang dikelola perusahaan, akun-t yang sesuai dibuat.

Akun-t ini kemudian dikelompokkan menjadi tiga kategori utama; “aset”, “kewajiban”, dan “ekuitas pemegang saham”. Kategori-kategori ini membentuk persamaan fundamental yang harus diketahui semua akuntan; ASET = LIABILITAS + EKUITAS PEMEGANG SAHAM. Akun yang dikelompokkan di bawah label “aset” termasuk kas, piutang dan peralatan. Hutang, biaya yang masih harus dibayar dan hutang upah adalah beberapa akun “kewajiban”, sedangkan laba ditahan dan persediaan modal adalah akun “ekuitas” utama.

Bagian terakhir dari teka-teki akuntansi untuk sebuah perusahaan adalah penyusunan laporan keuangan. Pernyataan ini terdiri dari setiap akun dan perhitungan yang telah disebutkan sebelumnya. Neraca secara khusus terdiri dari persamaan “aset = kewajiban + ekuitas”. Laporan laba rugi berisi informasi mengenai pendapatan dan pengeluaran perusahaan. Singkatnya, setiap laporan keuangan dibangun di atas data yang terkandung dalam laporan sebelumnya, seperti halnya akun dan entri jurnal yang diturunkan satu sama lain. Jika Anda mencari contoh visual dari pernyataan ini, saya sangat menyarankan untuk mencarinya dengan “Gambar Google.” Meskipun mungkin merupakan jawaban yang jelas, bantuan visual sering kali sangat penting untuk benar-benar memahami suatu subjek.

Avatar

By Desta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *